The Art Of Slowing Down

Jadi, sudah punya keahlian baru apa selama masa karantina nasional ini?

Sudah bisa masak nasi goreng kencur, sudah baca 5 buku, atau sudah bisa pincha mayurasana?

Pencapaian apa pun itu…selamat ya. Saya pun sejak mulai masa karantina ini jadi sempet ngelakuin hal-hal yang selama ini gak sempet. Kayak dari dulu pengeeenn banget nyobain bikin kompos dari sampah sendiri. Mestinya kan gampang ya, tinggal tumpuk-tumpuk doang. Eh ternyata nggak lho…idealnya. Idealnya emang kayak dibikin area penampungan di bagian bawah ember sampah yang akan dikeluarkan melalui keran. Haaa..ribet amat.

Akhirnya nemu juga sih, video Youtube yang bikin kompos sampah dengan cara gampang. Adanya di sini

Kebiasaan baru saja juga (yang dari dulu ingin banget saya lakukan) adalah barefoot walking a.k.a. jalan tanpa alas kaki a.k.a. jalan nyeker. Iya, nyeker aja sepanjang boulevard Bintaro Sektor 7. Biasanya saya mengakhiri perjalanan saya di Lotte Bintaro karena lanjut belanja sayur dan buah. Nah, saya pake sendal lagi tuh, pas mau masuk Lotte. Tapi di sesi belanja terakhir tetep nekad tanpa alas kaki sampe slese belanja. Saya mikirnya: ah, pake masker dan tutup kepala ini, gak ada yang ngenalin juga. Hehe. Lumayan, 10.000 an langkah.

 

Kegiatan berikutnya yang saya lakukan adalah memilah sampah. Saya belajar banyak dari Jessica Huwae, salah satu temen lama yang memang sudah mempraktekan hidup minimalis selama 2 tahun terakhir. Ternyata milah sampah gampang banget ya? Sampah plastik dengan plastik, kertas dengan kertas, kaleng dengan kaleng. Lalu kumpulkan semua dalam 1 kardus sesuai kategorinya dan kirim ke @armadasampah. Kegiatan menyenangkan yang juga membantu ibu bumi.

Baca buku, ya udahlah ya. Standar. Nonton series, pastinya. Nyobain resep udah juga.

Tapi kenapa rasanya kurang ya? Kenapa rasanya masih kurang produktif? Kenapa rasanya kayak ‘oke, ngapain lagi abis ini?’

Lalu saya baca artikel ini, ‘How To Make The Best of The Lockdown’ by Ravi Raman. Dalam tulisannya dia, ada satu hal yang menggelitik. Ravi bertanya; Kenapa sih harus berbuat lebih? Kenapa harus terus melakukan sesuatu?

Nah, terimakasih deh sama pikiran kita yang kebiasa mesti kerja terus dari waktu ke waktu. Udah kebiasa hari ini presentasi, lalu meeting lalu bikin Minutes Of Meeting lanjut kasih brief revisi…astaga, udah jam 7 malem lagi? Wah mesti pesen makan malem dong. Hm, makan malem apa ya? Nasi goreng, nasi gila atau mi ayam? Oh iya, si kopi susu anu masih buka gak ya? So many things going on in my mind…at once!

Jadi rasanya kalo semua kerjaan udah kelar jam 10 pagi trus jadi kaget…lah. Semua udah kelar? Trus gw ngapain dong?

Jawabannya, boleh lho kalo mau nggak ngapa-ngapain.

Karena sebenernya gak ada yang ngeburu-buru kok. Yang pengen ngegas terus itu pikiran saya. Yang pengen masuk gigi lima itu pikiran saya, yang mau ngejar lampu selama masih nyala ijo di ujung perempatan.

Ravi Raman lalu ngasih tantangan ini:

Daripada mengisi setiap waktu saat lockdown dengan baca buku, video call sama temen, online webinar dan bebersih rumah, coba kalem dulu. Fokus pada 1 hal dalam 1 waktu.

Mau duduk? Ya duduk aja.

Kelar masak nasi dan ayam goreng, ya udah duduk aja dulu. Masak sayurnya bisa nanti kok.

Mau yang lebih advance? Coba nonton TV 1 jam tanpa buka handphone!

Saya nyobain dan…SUSAH LHO!!!

Kedengerannya gampang, tapi tiap iklan acara muncul, tangan rasanya udah pengeeenn banget ambil handphone dan pengen liat aja…siapa posting apa di Instagram? Siapa yang lagi Instagram Live di Instagram? Eh @andrew_white._ ngapain lagi sama anaknya? @yudabustara masak apa?

Gawat ya?

Padahal, kalo aja kita mau fokus aja dulu sama satu hal, kita jadi nemu satu hal baru lho. Yaitu sisi lain dari kebosanan karena fokus pada 1 hal. Kebosanan itu punya sisi lain yaitu sisi kreatif. Sisi kreatif yang selama ini gak muncul. Mereka gak muncul karena kita selalu sibuk abis ini langsung begini lanjut begitu lalu begini.

Kalo di saya, efeknya begini; efek pandemi ini membuat saya sedikit banyak frustasi. Frustasi karena banyak kerjaan yang cancel dan berarti pemasukan juga berkurang. Pemasukan yang ada pun harus dijaga banget supaya napas panjang…karena kita gak tau kapan, sampe kapan pandemi ini berjalan?

Sementara, saya pengen banget bisa bantu orang-orang kampung di belakang rumah (yang banyaknya pekerja harian). Bantu baju bekas udah. Bantu masker udah. Tapi ternyata yang mereka lebih butuhkan tentu saja…makanan. Nah di sini rasanya saya sedih banget. Mau bantu makanan dari mana, uang saya aja pas-pasan?

Hei, kenapa gak bantu dengan kelebihan saya aja, yaitu networking? Sekarang banyak teman-teman saya yang punya keluarga muda tinggal di sekitar Bintaro. Mereka pasti…suka males masak juga kan?

Maka, saya bantulah usaha kering kentang yang dilakukan oleh Mak Ijah dengan menjualnya kepada teman-teman yang tinggal di sekitar Bintaro. Great! Banyak yang minat! Plus kering kentang adalah masakan idaman kaya rasa saat bulan puasa seperti ini karena mudah dihangatkan untuk sahur. Win-win, right? Mak Ijah dapet orderan, tetangga yang jadi supir ojek online juga dapat kerjaan dari saya, yaitu mengantarkan pesanan.

Keliatannya gampang ya, mungkin ada dari beberapa orang dari kamu yang akan komentar,’Yaelah Ci, masa kayak gitu aja gak kepikiran?’.

Gak lho, gak kepikiran. At least di masa pandemi ini, yang berasa banget semua orang merasa cemas dan takut. Yang mana, wajar juga karena wabah ini memang menghantui semua orang. Termasuk saya. Gampang banget buat kebawa panik abis baca berita orang-orang yang disuruh puter balik pas mudik, tetangga yang tetep tarawih jamaah dan jumlah positif corona yang meningkat. Kalo udah panik, pikiran jadi gak jernih. Makin gak jernih ketika selalu didistraksi dengan menyibukkan diri.

Maka, mari sekarang kita coba buat slowing down dulu. Santey dulu, kalem dulu. Walopun keliatannya gampang, tapi beberapa orang bisa panik lho kalo diajak kalem. Karena udah terbiasa sibuk.

Jadi gimana, berani coba?

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s