Bukan, maksudnya bukan terus berubah jadi kembar 40 biji atau apa, tapi judul tadi merupakan terjemahan bebas Being 40, yaitu memasuki fase umur kepala 4. Banyak orang yang pada ngeri masuk 40, tapi banyak juga yang menyambut dengan lapang dada (gak tau kalo ini cuma pencitraan aja ya).

For me, I have both. Saya ada ngerinya, tapi juga ada pengen tahunya. Apalagi ditambah, saya belum menikah. Jadi kayaknya makin lengkap aja formula bencana menjadi perempuan usia 40 an di muka bumi. Well, gak bohong sih, ada yang gak enak. Tapi yang enak juga banyak. So, ini beberapa poin yang saya dapatkan setelah 2 tahun menjalani usia 40.

  • Dimintain advice

Jadi mulai ada beberapa orang yang usia 20 an datang dan minta advice. Saya ngerasanya; oh jadi ini ya dulu rasanya mas-mas dan mbak-mbak yang suka saya samperin buat ngobrol. Tau gak rasanya apa? YA CLUELESS JUGA!!! Hahahaha. Kalopun kami The 40’s bisa kasih advice, it’s more from our experience aja, yang manaaaaaaa….bisa beda-beda. Kalo ketemu orang yang gak tepat dalam kasih advice, ya hasilnya bisa blangsak juga.

 

  • Mulai mikirin hari tua

Makin lama saya mikir emang kayaknya makin males tinggal di Jakarta. Kayak…cukup ya 40 tahun ketemu macet dan polusi. Yak, 2 hal ini sih yang jadi keberatan terbesar saya. Dan saya selalu mikir emang…duh, Jakarta ini emang makin lama makin kebanyakan orang. Topik kebanyakan orang ini emang baru saya sadari banget ketika saya jalan-jalan ke Jepang yang orang-orangnya emang…dikit. Terlepas dari emang penduduk Jepang malas beranak pinak ya.

Makanya jadi mulai mikir untuk tempat baru untuk ditinggali ketika hari tua…I have Bali in my mind sih. Malah baru-baru ini saya mikirin Singapura gara-gara liat Instagram @sarsehshoku.

 

  • Pilihan baju jadi simple banget

Dulu sih nyimpen tuh, segala macem vest, rok lebar, blus peasant, jaket, outer dengan beragam warna. Celana jins juga beragam model dan warna. Sekarang? Banyakan kemeja simple aja dong. Warnanya juga itu-itu aja, biru, putih, abu-abu dan hitam. Ini kayak semacam; mari bikin simple hidup dengan pilihan baju yang simple juga.

So far itu dulu yang kepikiran. Haha. Mau nambahin?

 

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s