…karena Likes nya Instagram adalah candu gaya baru.

“Daripada keluar duit dua juta buat beli ganja mending gw beli sepatu Nike trus gw fotoin dan gw upload ke Instagram!”

Millenials never amaze me. Or may I say, Xennials.

“Atau…party di club gitu. Mabok bareng temen-temen terus naikin ke Instagram,”

Saya masih dengerin.

“Pokoknya, harus bisa jadi konten!”

Di sini alis saya naik. Harus jadi konten? Gimana ceritanya?

Well, millenials, or xennials, dedek-dedek kelahiran 1990 itu emang memiliki masa remaja yang bertepatan dengan kejayaan media sosial. Ya Instagram, ya Facebook. Buat mereka, foto-foto gak mesti cantik tapi yang penting update. Yang penting timeline keisi. Saya pernah nulis tentang studiesnya kok di sini. Baca aja ya. Sangat menarik! Studiesnya, maksudnya. Tulisan sayanya sih biasa aja.

Semangat mesti update ini yang kadang buat saya si generasi X suka ngerasa mereka gak sopan dan rempong. Ya kali lagi interview trus ngajak selfie bareng? Ya kali lagi bingung pilih bakwan atau cireng trus bikin pooling? Ya kali tiap ke kafe harus foto bareng?

Nah, tapi kalo tau kebutuhannya, saya sih lama-lama ngerti juga. Karena harus tetap update itu emang SEPENTING ITU.

Maka media sosial pun banjir konten dan banjir user. Saya inget banget Instagram waktu tahun 2017 bikin pernyataan terimakasih sudah memiliki 700 juta user di seluruh dunia.

Kebayang kan, waktu masih 300 juta user aja konten yang terupload udah 80 juta konten sehari. Kalo udah 700 juta user…wuah.

Inilah yang bikin Instagram ngubah algoritmanya. Pokoknya Instagram ingin konten yang tersaji di timeline kamu adalah konten yang kamu benar-benar suka. Maksudnya: sering kamu like. Lebih bagus lagi kalo kamu comment. Lebih cakep lagi kalo kamu saved.

Nah, yang ‘sering kamu like’ ini yang beberapa waktu terakhir jadi masalah. Ternyata, likes itu penting banget lho buat dedek-dedek. Saking pentingnya, kalo abis upload trus jumlah likesnya dikit, kontennya bisa langsung didelete.

Lah, gimana? Katanya harus update?

Iya, update. Tapi ya kalo update nya jelek, ya dihapus juga. Beberapa penelitian bahkan mengatakan kalo jumlah likenya sedikit, beberapa remaja bisa depresi.

Toxic banget ya?

Makanya Instagram mulai 18 November lalu mengeluarkan kebijakan baru: Menyembunyikan jumlah likes dari timeline.

Sebenarnya kabar ini sudah ada dari dari awal 2019. Percobaan pertama kali dilakuin di akun akun US di quarter pertama 2019. Baru pada bulan November masuk Asia. Itu pun kalo saya cek gak semua akun terkena fitur ini.

Nah, akun saya jadi salah satu yang kena.

Pertama saya kaget. Lah, kok gak ada angkanya? Cuma nama salah satu Likers dan tulisan ‘thousands of others’ (kalo yang ngelikes sampe ribuan) atau ‘hundred of others’ (kalo yang ngelikes ratusan) atau ‘many others’ (kalo yang ngelikes ya segitu aja. Kayak Instagram saya. Hiks).

Bisa dilihat siapa yang ngelikes? Bisa. Klik aja tulisan others-others yang saya bilang tadi. Tapi tetep aja, angkanya gak muncul di timeline.

JRENG.

Jadi maksudnya apa, angka Likes sekarang gak dtunjukin?

Ya maksudnya jelas banget sih, biar content creator bikin konten bukan semata buat jumlah likes (yang mana bisa dibeli juga) tapi memang ke semangat asli bikin konten: yang menarik dan berguna buat orang banyak dengan kualitas tinggi. Bukan keren karena jumlah likesnya. Tapi keren karena ya keren. Keren karena kontennya: ‘Ih gw banget!’ atau ‘Tipsnya berguna banget buat gw!’ atau ‘Wah bagus banget ya fotonya, jadi pengen beli/punya/coba,’.

Dengan istilah lain: engaging.

Ngebahas sosmed emang gak jauh-jauh dari istilah engagement. Dan di Instagram ada engagement baru yang namanya ‘saved content’. Suka perhatiin ada tanda pita di kanan bawah? Nah, tanda pita ini kalo diklik, berarti kita saved si konten yang kita sukai itu. Nanti di dashboard saved content, bisa bikin kelompok kategori gitu. Nah, menurut Instagram, Saved Content adalah bentuk engagement baru yang juga harus diperhitungkan.

Jadi, jangan khawatirlah kalo angka likes di Instagram gak keliatan. Toh engagement di Instagram sekarang banyak macemnya juga. Mending sekarang khawatirnya dialihkan ke semangat bikin konten buat bulan depan, 3 bulan ke depan dan setahun ke depan.

Jadi, bikin konten apa nih?

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s