50 blog entry for the year of 2020!

Jadi awalnya sih gini…

Gw ngerasa rugi banget karena tiap bulan bayar domain nengciciw.com tapi nulis aja gak pernah! Udah gitu kalo telat bayar, e-mail peringatannya banyaaaakk banget.

KZL.

Dan ini berlangsung kayak dari tahun 2017 gitu. Emang waktu tahun 2018 sempet punya niat mulia buat ngeblog gitu. Tapi kok ya ide nulis miskin banget ya? Eh terus malah beralihnya ke baca buku. Gak tau kenapa di tahun itu doyan banget baca buku. Bukan buku fiksi kayak biasanya lagi, tapi buku bisnis dan otobiografi or biografi. Sok ya? Nggak sih. Masih baca beberapa buku fiksi sih cuma ya kayak kalo fiksi tuh kayak…gak tau deh, ngayal banget gitu (Ya pastinyalah ya), nah kalo baca buku bisnis, self help dan otobiografi itu rasanya kayak lagi ngobrol sama penulisnya. Jadi kayak punya temen ngobrol.

Nah, banyak banget isi dari buku-buku bisnis dan self help yang gw baca itu (gak semua) isinya nancep banget di gw (Asik, nancep). Kayak…banyak banget hal tadinya gw gak tau namanya. Kayak perasaan sedih tapi ya kok ada marahnya. Trus kenapa kalo gw kesel kok suka kepikiran terus sampe seminggu sesudahnya. Atau kalo lagi happy rasanya pengen happy terus dan gak mau sedih? Dan selanjutnya dan selanjutnya dan selanjutnya. Nah, gw dapet banyak banget dari buku-buku yang gw baca, artikel yang gw temui di internet plus latihan mindfulness yang gw jalani. Kedengerannya abstrak banget ya? Tapi gak lho. Karena ternyata hal-hal ini ngebantu gw juga buat ‘menemukan’ diri gw yang selama ini gw cuekin karena gw terlalu sibuk kerja, terlalu sibuk cari klien, terlalu sibuk nongkrong…kegiatan-kegiatan duniawi itu deh. #hazeg

Lalu emang salah kalo masih sibuk sama kegiatan duniawi?

Gak sama sekali. Butuh malah. Gw juga masih sering nonton film di bioskop (sekarang emang seringnya sendirian sih), masih nungguin sale Uniqlo tiap Selasa dan Jum’at, atau ya networking ketemu orang-orang baru buat peluang bisnis atau kolaborasi buat digital agency yang gw bikin sama temen lama gw.

But now I do it mindfully.

Gw sadar dengan pilihan-pilihan gw, sadar dengan kegiatan-kegiatan gw, sadar dengan emosi yang gw rasain.Gw sekarang sadar kapan saatnya mesti berhenti, kapan saatnya mesti gaspol, kapan saatnya mesti menunggu. Masih kebobolan juga kok (haha) tapi ya paling gak udah mau nyoba.

So, menulis 50 blog entry selama tahun 2020 ini juga salah satunya sebagai media buat lebih sadar dengan apa yang gw lakukan, lihat dan dengar. Sebenarnya, PR besar buat gw tahun ini adalah : Mendengar. Gak cuma dengar sebatas mendengar, tapi benar-benar mendengar. Mendengarkan alam, mendengarkan orang, mendengarkan semesta beserta isinya. Karena gw nemu banyaaaaaakkk banget orang yang kemampuan mendengarnya menurun di jaman gegap gempita digital ini. Kenapa gw bilang digital dan gak spesifik sosmed; ya karena emang stimulasinya gak cuma dari sosmed. Aplikasi belanja (oh, ini kelemahan gw banget), games online, aplikasi film hiburan, aplikasi streaming…wah, silakan tambahkan daftarnya sendiri deh.

Kenapa mendengar? Karena ada banyak hal yang kita dapatkan dengan mendengar lho. Banyak banget. Hal-hal yang kita gak duga sebelumnya. Bayangin percakapannya gini:

A:Gw kemaren nonton film 1917 di CGV keren banget deh.

Kamu: Film perang ya? Ih gw gak suka lho kalo film perang, kayaknya gloomy gitu. Banyak bom, banyak orang ketembak, itu tuh ngeri banget liatnya. Lo tau kan kalo ada tentara kena berondong peluru terus kejang-kejang gitu? Nah itu gw gak kuat banget liatnya…

Kebayang ya, arah percakapannya? Kamu akan cerita terus menerus tentang preferensi kamu tentang film perang yang diputar di CGV. Sesuatu yang kamu udah tau. Ya iyalah, kamu sudah hidup dengan preferensi itu selama bertahun-tahun. Tapi coba kalo percakapanya jadi gini;

A: Gw kemaren nonton film 1917 di CGV keren banget deh.

Kamu: Oh ya? Ceritanya tentang apa sih?

A: Film perang dunia pertama gitu. Cerita perangnya mungkin biasa ya, tapi dia bikin jadi one continous shot gitu…jadi kesannya real time gak brenti-brenti gitu. Ceritanya biasa tapi ide continous shotnya itu gila banget lho. Jadi kalo misalnya tokohnya ngobrol sama lawan bicaranya, biasanya kan kameranya pindah, nah ini nggak…ini kameranya jadi muter gitu. Asli keren banget. Gak kebayang pas bikinnya gimana…

Beda kan? Kalo kamu mau mendengarkan, kamu akan mendapatkan pengetahuan baru. Trus kalo emang kamu bener-bener dengerin si A jadi tau: Oh dia penggemar film perang yang teknisnya unik ya. Sementara kalo gw baru mau nonton kalo filmnya dimainin sama aktor anu atau aktris ini.

Well, anyway, begitulah. Yang jelas ini blog mesti keisi tahun ini karena gw gak mau terteror lagi dengan bayar domain per bulan tapi gw gak pake sama sekali.

Btw, ada yang tau gak sih caranya gimana ngubah sistim permbayaran per bulan jadi per tahun? Agak ganggu juga nih lama-lama bayar per bulan…

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s