Traveling bukan cuma #demikonten cakep di Instagram…

Yap. Gak cuma buat nambah konten cakep di Instagram, tapi traveling ternyata bikin otak kita makin berkembang. Ini semua baru saya sadari ketika pulang dari solo traveling ke Jepang di awal Mei.

Sebenarnya Jepang bukan negara yang menarik buat saya. Saya jauh lebih tertarik untuk menjelajah negara-negara Timur Tengah kayak Iran dan India dan…oh betapa pengennya saya ke Turki. Buat saya, negara-negara tadi lebih menarik daripada negara super canggih kayak Jepang.

Tapi ya terus semesta memang punya cara buat narik saya keluar dari zona nyaman Bintaro dengan ngasih tiket Jakarta-Osaka-Jakarta dengan harga yang bikin banyak orang mengangkat alis saking murahnya. Direct flight lagi. Pake Garuda. Goks kan?

Itu pun sebenernya saya nyaris gak berangkat karena kekurangan dana. Tapi lalu banyak teman yang meyakinkan bahwa dengan dana yang sekian saja sudah cukup. Gak mewah, tapi cukup. Ya masa sih, gak berangkat? Lagian, banyak juga yang bilang kalo jalan-jalan di Jepang itu asik dan menyenangkan banget. Lo pasti jatuh cinta deh sama Jepang!

Masa, sih?

Well, ok. Mari kita coba.

Maka saya pun membuat budget liburan super ketat. Aktifkan lagi cc cadangan buat jaga-jaga (karena budget jalan-jalan yang saya buat memang super ketat…dan terbukti cc lama itu berguna pada akhirnya. Tapi ini lain cerita). Pinjam koper teman. Beli sweater Heat Tech Warm Uniqlo pas lagi diskon awal tahun (haha), jeans legging Heat Tech, sampai down jacket.

Nah, inilah. Sebagai bocah Tangsel, saya udah tau ke mana saya harus beli printilan persiapan traveling kayak obat diare, balsem, kaos kaki tebel sampe batere. Karena saya di lingkungan rumah saya sendiri. Bahkan ketika gak nemu barang yang saya cari, saya tau saya bisa mengandalkan Tokopedia, Bukalapak sampe Instagram. Hampir gak ada barang yang saya cari gak ada di sana. Pasti ada!

Tapi terus saya mikir, ini Jepang gitu lho. Masa gak ada balsem sih di sana? Masa gak ada obat diare? Masa gak ada sunblock? Pasti ada dong. Beli aja di sana. Gampang.

Oh iya, ngomong emang gampang.

Gak butuh tes kepribadian kok buat tau apakah kamu orang yang selalu berpikir jernih, introvert atau tetep tenang ketika ada masalah. Cobain aja traveling ke negara yang kamu gak ngerti bahasanya. Karena ketika traveling, kita akan dihadapkan pada masalah-masalah baru yang gak biasanya kita hadapi di rumah. Atau ya masalahnya sama tapi cara nyeleseinnya beda.

Kalo di Indonesia sih udah tau kalo mau jalan bakal pake apa (Naik Transjak? GoCar? Grab? Bluebird?), turun di stasiun kereta mana pake kartu apa (E-money? Flazz? Brizz? Saya punya tiga-tiganya, btw), atau mampir makan apa di mana bayar pake apa (GoPay? Ovo? Dana? Link Aja? Yes, saya juga punya empat-empatnya. Kurang Jenius Connect aja nih).

Nah waktu itu yang terjadi pada saya adalah ketika Iphone saya mati ti ti ketika saya mau menuju Shinjuku Station dari Asakusa. Bayangin aja saya bawa koper gede banget (ini move yang agak kurang cerdas memang saya akui, tapi kemampuan light traveler saya agak menurun memang begitu tau suhu Jepang di awal musim semi bisa sampe 10 derajat jadi bawa sweater banyak banget), naik subway dari Asakusa ke Shinjuku. Ini bayangin aja deh kalo hotel yang kita nginep ada di Bintaro terus stasiunnya ada di Gambir. Lumayan kan tuh perjalanan?

Waktu itu saya mesti ganti subway 2 kali kalo gak salah. Tapi turunnya di mana dan ganti subway ke arah mana…asli buta total. Karena iphone mati dan gak tau arah. Dan jangan bayangin stasiun subway di Jepang itu kayak di Jakarta atau Singapura ya. Jepang yang memang termasuk dari 10 negara dengan sistem subway terbaik di dunia, dalam satu stasiun itu jalurnya bisa 4 sampe 5 ke arah yang sama. Jadi misalnya kalo di Indonesia dari Bintaro ke Gambir bisa lewat Tanah Kusir, Kebayoran terus ke Sudirman Thamrin aja udah kelar, kalo pake cara subwaynya Jepang bisa ada 5 cara buat ke Gambir dari Bintaro dan itu cuma dari stasiun Jurangmangu. Geng Roker pasti paham nih :D.  Jadi dari Jurangmangu ke Gambir bisa lewat Lebak Bulus, Tanah Kusir atau Ciledug sampe Alam Sutra sampe Kembangan.

Kebayang kan pusingnya kayak apa kalo gak punya Iphone dengan Google Maps sebagai penunjuk arah?

Untungnya saya punya satu iphone cadangan. Iphone 5s jadul yang masih kuat banget buat dibawa ke mana-mana. Ya udah, nyalain wi fi, screenshot nama stasiun dari Asakusa sampe Shinjuku, sip. Bisalah berangkat ke Shinjuku buat naik bis malam balik ke Osaka.

Sampe Shinjuku station, saya masih usaha buat nyalain iphone 7 plus. Dicolokin gak bisa. Kartu provider XL yang saya udah daftarin roaming internasional akhirnya saya pindahin ke Iphone 5s, biar saya gak tergantung sama wi fi stasiun. Gak bisa juga. Somehow Iphone 5s saya gak mau baca provider XL (yang kalo di Jepang jadi apa gitu namanya lupa), sistim Iphone 5s saya cuma bisa baca kartu Telkomsel. Gak tau kenapa.

Mau sinting rasanya. What to do?

Cari sim card lokal. Tapi ngomongnya gimana sama babang di sini? Horror ngebayangin mesti jelasin jungkir balik bikin saya lemes duluan.

Untungnya lalu ada temannya teman yang orang Indonesia dan mau jemput saya di Shinjuku station dan cari sim card lokal Jepang. Oke. Another 2000 yen keluar buat sim card perdana dengan data…2 GB aja. 2000 yen sekitar 260 rebuan lah. Yeah. Do the math.

Sim card lokal dapet, nyala dengan baik, dan Google Maps kembali berfungsi tapi saya jadi mesti irit-iirit banget. Masalah berikutnya? Powerbank saya abis. Padahal saya masih butuh buat mengisi daya iphone 5s saya untuk nunjukin arah ketika saya sampe ke Osaka.

Naini. Kalo di Indonesia, saya tau banget di mana mesti cari powerbank murah abal-abal yang abis itu gak saya pake lagi karena takut ngerusak Iphone saya. Tapi di Tokyo? Mau gak mau saya mesti ke toko elektronik di sekitar toko sim card yang harganya…dua kali lipat harga Jakarta. Bayangin aja, powerbank Xiaomi yang saya bawa dari Jakarta itu dayanya 10.500 mAH dengan harga 300 rebuan. Di Tokyo? Powerbank dengan daya 6.500 mAH dijual dengan harga 5000 yen. Dengan kurs 1 yen = 130 rupiah, you do the math.

Dan saya udah ngebayangin berapa mangkok ramen hangat, takoyaki dan okonomiyaki yang bisa saya dapatkan dengan uang 7000 yen di luar budget yang sudah saya anggarkan dari Indonesia.

Dan oh, mereka gak ngerti kalo kita ngomong Power Bank. Mereka ngertinya Mobile Battery. Yeah. Ok.

Dan sodara-sodara, itulah yang akan kita hadapi kalo kita traveling. Otak gak bisa brenti mikir bahkan buat melakukan hal-hal sederhana kayak ambil duit di ATM. Bukannya gak bisa santai, tapi akan bekerja dengan cara yang berbeda. Gak bisa autopilot kayak kalo lagi di Indonesia.

Kita jadi selalu waspada. Feeling jadi terasah banget. Skill kita buat observe situasi kondisi di sekitar juga jadi lebih berkembang. Kita jadi lihat masalah dari sisi yang berbeda.

Kayak misalnya nih, saya baru tau lho, ada restoran baru di deket rumah saya. Bangunannya kayak rumah tinggal yang direnov jadi restoran keren gitu. Tiba-tiba udah jadi aja gitu. Saya mikir, kapan dibangunnya ya ini? Kok gak pernah liat? Padahal jalanan ini saya lewatin tiap hari lho.

Ya itu tadi, auto-pilot. Karena kalo di negara sendiri, udah nyaman jadinya ya lewat aja hal-hal beginian.

Nah, kembali ke urusan Iphone yang mati dengan sim card yang tak berfungsi di negara orang bikin saya menyadari sesuatu. Bahwa skill saya buat cari jalan keluar jadi bertambah (walaupun dengan bantuan credit card ya). Ternyata, skill mecahin masalah itu bukan kemampuan, tapi pola pikir. Kalo biasanya pola pikir kita adalah: Saya gak tau caranya makanya saya gak bisa selesaikan, berubah menjadi: Saya gak tau caranya maka saya akan cari tau caranya.

Dan itulah yang Traveling lakukan pada saya.

Traveling menyeret saya keluar dari zona nyaman, bikin otak terus muter cari cara buat mecahin masalah receh sampe yang rese. Traveling juga bikin saya jadi resourceful (Ketika saya tau gak semua stasiun subway di Osaka ada liftnya padahal saya bawa koper gede banget, tentu aja jadi harus browsing dulu; mana stasiun subway yang ada lift dari jalan masuk sampe jalur subway?), bikin saya jadi fleksibel (nyobain makanan seajaib nasi putih diaduk sama telur ayam mentah. Makan scallop mentah? Biasaaaa!!!), dan jadi punya rasa compassion yang luar biasa pada teman sesama traveler. Kalo dulu saya suka cuekin turis-turis dengan muka bingung di Sudirman-Thamrin, sekarang suka saya deketin dan tanya,”Can I help you?”

Yes, solo traveling ke Jepang kemaren ini bener-bener ngebuka mata saya banget. Padahal baru ke Jepang lho. Belom ke Eropa gitu misalnya. Tapi trus saya mikir, paling gak di Eropa semua orang bisa bahasa Inggris. Ternyata komunikasi yang jadi kunci di sini. Banyak juga sih yang bilang kalo sekarang udah lumayan banget kemampuan bahasa Inggris orang Jepang. Kayaknya ini ada hubungannya dengan akan diselenggarakannya Olimpiade tahun 2020 di Jepang, jadi pemerintah Jepang menuntut warganya untuk belajar bhs Inggris. Nah kerennya, rakyat Jepang emang kompak. Apa yang diminta pemerintahnya mereka akan lakukan. Makanya jadi improved lah kemampuan rata-rata bhs Inggris orang Jepang.

Termasuk kemampuan antri orang Jepang. Ternyata 10-15 tahun lalu, Jepang gak setertib ini, kata teman sekamar saya waktu di Air BnB Osaka. Orang Jepang dulu juga suka brutal kalo ngantri. Dan ini emang keliatan sih sama orang-orang tua di Jepang yang masih suka nyebrang seenaknya walopun lampu nyebrang jalan masih merah. Beda banget sama anak-anak mudanya yang jauh lebih tertib. Ya, yang tua emang masih warisan masa lalu.

Gilaklah, Jepang bener-bener bikin keluar dari zona nyaman banget. Bikin saya sadar bahwa saya punya kemampuan lebih buat mecahin masalah. Kayak, gak langsung panik beli Iphone baru ketika Iphone 7 plus saya mati gak bisa nyala. Hehe.

Saya jadi lebih pede buat mecahin masalah. Kalo saya bisa mecahin masalah ini, berarti saya juga bisa mecahin masalah yang itu. Dan yang satunya lagi. Dan yang satunya lagi. Hidup emang gak gampang karena yang namanya masalah ya ada aja. Tapi daripada ngehindarin masalah,  ya harus dihadapi buat dipecahkan. Dan ini ngefek banget ke kepercayaan diri. Lebih yakin aja buat mecahin masalah yang datang.

But will I do it again? Definitely.

Pulang dari Jepang saya langsung hunting tiket ke Turki. Sialnya masih mahal banget. Jadi saya pasang aja tracker harga tiket Jakarta-Turki-Jakarta di Skyscanner biar langsung dapet notifikasi kalo harga tiket turun. Amin.

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s