The 80’s vs The 90’s

Minggu lalu saya ikutan sebuah event kekinian di Jakarta #hazeg. Saya sih gak ambil pusing sama kekiniannya, tapi lebih ke pengen tau,”#kidsjamannow lagi pada ngapain sih sekarang?”

Nama eventnya Ideafest, tempat orang-orang super kreatif sharing ide mereka cuma dalam waktu kurang dari satu jam aja. Sharingnya seru, acaranya rame. Saking ramenya sistim antrinya bikin ilfil. Asli. Ini saya sampe mikir: Tiap tahun acara yang sama diadakan di tempat yang sama dan mestinya dengan penyelenggara yang sama…kok gak membaik sistemnya? Atau tahun lalu gak begini dan yang tahun ini di luar perkiraan pendatangnya? Gak ngerti deh.

Belum mbak-mbak dan mas-mas ushernya…gak ngerti materi. Banyak banget sesi yang berantakan jadwalnya. Kesel? Lumayan. Tapi kekesalan saya lumayan terobati dengan pembicara-pembicara bertopik seru. Jadi kalo pembicaranya yang tadinya mau saya incer dimajukan jadwalnya, ya udah cari ruangan lain aja.

Nah, masuk ke dalam sesi Battle Of Generation ini pun saya sebenernya kesasar. Cuma ternyata sesinya seru banget dan nambah insight buat saya tentang misteri terbesar setiap marketer: Bagaimana Millenials Berperilaku.

Saya sih gak percaya sebenernya sama teori yang bilang Millenial itu seenaknya sendiri dan gak mau diatur. Yah, kalo kelakuan kayak gitu gak mengenal generasi kan? Karena ngeselin ya ngeselin aja. Dan yang bikin saya penasaran juga, banyak kok dedek-dedek kelahiran 90 an ini yang manis-manis.

Jadi? Sebenernya bedanya apa generasi hits ini sama generasi-generasi sebelumnya?

Waktu 45 menit mungkin kurang bisa menelaah secara menyeluruh ya perbedaan mereka. Kalo mau baca keseluruhan hasil survey bisa di sini . Seru kok bacanya. Survey  menggunakan online survey ke 9900 responden yang tersebar di negara-negara ASEAN. Yang dibahas sih ada 3 angkatan, orang-orang yang lahir di tahun 1970, 1980 dan tahun 1990. Tapi karena Millenials adalah yang lahir tahun 1980 dan 1990, mari kita bahas si dua angkatan ini aja.

Selama ini emang saya selalu mikir kalo Millenials ya udah, yang kelahiran tahun 1990. Tapi ternyata lebih luas lagi range tahun kelahirannya kalo menurut survey ini, yaitu tahun 1980 dan tahun 1990. Satu dekade sis, bedanya. Dalam satu dekade ada banyak banget kejadian yang bisa mempengaruhi kelakuan satu generasi. Jadi ya ternyata, anak-anak kelahiran tahun 1980 amat sangat dipengaruhi oleh Krisis Moneter tahun 1998. Masih inget dong?

Sedih banget emang jaman itu. Pas dollar naik ke 6000 aja udah deg-degan, eh trus nembus ke 16 ribu pas April 1998 pas Orde Baru jatuh. Masih inget kan Suharto turun, trus kejadian Trisakti (ini perihnya sampe sekarang sih) dan kerusuhan massa. Saya inget banget waktu itu saya masih kuliah di Bandung, ikutan nyablon gambar tangan buat property demonstrasi di Gasibu, kucing-kucingan sama tentara supaya bisa lolos dari jalan Ganesha menuju Gasibu. Yang saya inget juga sih, tentara yang bikin barikade di depan kampus saya sebenernya sama aja kayak kita. Mereka juga capek standby seharian, tapi ya harus nurut sama atasan.

Ternyata kejadian krismon 1998 ini impactnya gede banget buat anak-anak kelahiran 1980 yang masih SMU waktu itu. Gimana efeknya ke mereka? Nah ini menarik:

THE 80’S

Karena mereka lahir di peralihan jaman susah ( susah bangeeett :D) ke jaman digital, hal ini mempengaruhi mereka juga di tempat kerja. Mereka tetep merasa harus punya kerjaan tetap yang terjamin, gaji tetap, status karyawan tetap, dapet THR tapiiiii…tetap ingin memanfaatkan peluang untuk berkreasi yang sesuai dengan panggilan jiwa mereka.

Dedek-dedek kelahiran 1980 juga pilih-pilih dalam menggunakan social media platform. Buat mereka, Facebook adalah tempat bikin album foto. Instagram tempat upload foto-foto keren (walopun fotonya cuma tempe goreng di warteg hits, tetep harus keren). Mereka juga biasanya chatting pake Line dan Whatsapp aja. Chat lewat Facebook? Jangan harap dijawab.

Gimana kalo urusan belanja? Geng 1980’s kalo naksir sama satu barang, maka mereka akan browsing dulu. Bingung pilih Iphone X apa Samsung S9 nih misalnya. Mereka akan liat reviewnya di internet dulu. Abis itu ke showroomnya trus pegang-pegang barangnya dulu. Trus langsung beli? Belum tentu. Browsing lagi reviewnya. Bandingin lagi harga sama performanya. Worth it gak? Abis itu kalo emang worth it…sikat deh.

THE 90’S

Dedek-dedek ini lahir pas banget dengan kebangkitan Media Sosial. Gak hanya itu, ekonomi Asia juga membaik dan melahirkan banyak peluang-peluang baru di dunia digital. Gak heran kalo rockstar mereka adalah digital entrepreneur. Makanya, di dunia kerja pun mereka akan lebih impulsif. Mereka banyak banget memanfaatkan kesempatan yang ada di depan mereka tanpa terlalu memperhitungkan resiko. Bagusnya sih mereka jeli banget ya liat peluang. Makanya trus jadi ada yang bikin bisnis make up buat cowo misalnya di Vietnam.

Kalo buat sosmed, dedek-dedek ini asli…gak bisa misahin mana chat platform. Semua sosmed ya bisa dijadiin chat platform juga. Pas bagian ini saya langsung, pantesaaaannn pada demen ngobrol lewat DM Instagram yak? Udah gitu Instagram sekarang bisa bikin group chat lagi. *rolled eyes*. Dan ini dia nih, karena batas kehidupan nyata sama maya makin blur, maka segala hal dishare ke sosmed. Pacar lupa annyversary? Ngetweet. Temen kantor ngeselin, langsung posting. Dikit-dikit posting deh pokoknya. Ya iya juga sih, dedek-dedek ini begitu lahir juga udah diupload emaknya ke sosmed kan ya?

Nah tapi bedanya sama geng 80’s yang fotonya harus keliatan keren dan dipilih di momen-momen tertentu aja, kalo geng 90’s ini justru real banget. Makanya curhat nangis ketika putus sama pacar ya ngomong aja di Youtube. Muka nangis mata bengkak gitu gak masalah buat mereka. Jangan heran juga kalo mereka selfie saat interview kerja…buat orang kayak saya sih udah pengen langsung batalin interview karena menurut saya gak sopan. Tapi ternyata ya, mereka gak bermaksud buat gak sopan lho. Mereka hanya butuh share momen mereka secara real time. Gak bisa nunggu setengah jam lagi? Gak!

Trus gimana kalo dedek-dedek 90’s ini belanja?

Oh, mereka gak perlu comparison. Mereka langsung beli! Sikat! Mereka butuh nyoba, make, ngerasain sekarang juga! Thanks to ecommerce ya, yang ini sih. Mereka juga doyan banget nulis review  tentang barang yang mereka beli itu dengan segera di internet. Seriously, ini jadi bahan konten lho buat mereka. Trus apa yang terjadi kalo barang yang mereka beli ternyata gak sesuai harapan? Ya jual aja lagi. Gampang. Kan banyak lapak jual barang seken.

Iya juga ya.

Jadi gimana cara ‘jualan’ ke generasi The 90’s dan The 80’s ini?

Ternyata gini;

The 80’s

Anak-anak kelahiran The 80’s butuh terlihat keren dan berada di spotlight. Jadi strategi ‘Beri Mereka Panggung’ bener banget nih. Kalo di sosmed, kamu bisa repost/regram postingan mereka yang pake produk kamu. Bangga banget tuh mereka.

Kalo bikin booth pameran, kasih deh satu spot buat foto-foto dengan props cantik nan ciamik. Mereka pasti doyan tuh. Abis itu kalo mereka posting di sosmed mereka, jangan lupa buat regram.

Bikin kuis ‘Beli Sesuai Kepribadian’. Misalnya nih, brand kamu adalah permen jahe rasa jeruk, apel dan strawberry. (Sungguh permen yang plin plan ya, jadi dia rasa jahe apa rasa buah?). Bikin kuis dulu dengan 5-10 pertanyaan misalnya. Abis itu dari hasilnya customer bisa menentukan kalo dia cocoknya beli permen jahe rasa apa.

Salah satu produk yang cocok banget sama requirement ini adalah Netflix. Netflix benar-benar menampilkan tontonan yang sesuai sama yang punya akun. Film-film yang direkomendasikan pun sesuai juga sama film-film yang sudah ditonton sama yang punya akun.

Anak-anak The 80’s ini juga seneng banget dihargai loyalitas mereka. Makanya mereka demen banget tuh sistim loyalty card. Model-model yang ngumpulin stamp, cap atau apapun itu.

Oke, trus yang the 90’s gimana?

Nah, ini dia yang bikin marketer kerja lumayan berat.

Mereka butuh dijawab cepat saat itu juga. Komplen, curhat, pujian. Makanya sosmed response jadi penting banget kalo buat The 90’s. Mereka butuh ditanggepin saat itu juga karena mereka juga kan anaknya real time ya.

Sebagai marketer juga jadi harus paham mood sosmed buat retargeting. Kalo buat yang ini sebenernya contohnya gampang banget. Inget gak kalo ada kejadian, orang kita cepet banget bikin meme nya? Nah kira-kira gitu deh.

meme rio dewanto.jpg

Dan yang terakhir…The 90’s doyan banget ditantang yang nggak-nggak 😀 iya, karena kalo yang iya-iya semua angkatan ikutan. Seriously. The 90’s ngerasa tertantang banget kalo dikasih tantangan yang generasi sebelumnya gak ngerti. Iya sih, saya setuju banget. Kayak tantangan dance yang ini…apa sih faedahnya?

Jogetnya sih gak apa-apa…tapi kenapa mesti di samping mobil lagi jalan coba? Nanti kalo mobilnya nabrak gimana? Nanti kalo yang joget nabrak tiang listrik gimana?

Haha, ketahuan banget saya kelahiran tahun berapa 😀

Nah gitu deh kira-kira hasil presentasi geng Hakuhodo ini. Seru ya? Saya sih seneng cara mereka ngebawain presentasi karena bener-bener ngehadirin anak-anak kelahiran 80 dan 90 lalu membiarkan mereka saling memperlihatkan apa yang menjadi gaya generasi mereka.

Lalu saya mulai berhitung. Sekarang tahun 2018. 2 tahun lagi 2020. Yang kelahiran 90 an umurnya udah 30 dan mereka mulai menduduki posisi manager di kantor-kantor besar. Jreng.

Apa yang terjadi kalo millenial The 90’s bekerjasama satu proyek dengan kelahiran The 70’s?

Let’s find out!

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s