Are you?

Temen saya baru pulang liburan dari Nepal. Dia ketemu cowok yang gak malu-malu kasih liat perasaan sukanya ke temen saya. Terpikat? Oh pasti.  “Gak ganteng-ganteng amat sih..” katanya malu-malu. Halah. Apa deh. Kan ini bukan kontes L Men.

Temen saya ke Nepal gak lama, cuma 8 harian. Asmara liburannya terjadi (tentu saja) 3 hari menjelang pulang. Hubungan mereka lalu berlanjut lewat whatsapp dan DM Instagram. Digital Darling banget ya.

Sejauh ini kebacanya kan fine-fine aja ya? Tapi trus kenapa temen saya itu terlihat khawatir?

“Bok, beda umur gw sama dia jauh banget! Gw 40 dia…33!”

Ya ampun, 33. Saya pikir 23.

Terus?

“Ya, apa yang dia cari dari gw sih? Dia bisa dapet banyak cewek yang lebih oke, lebih muda, lebih segala-galanya dari gw!”

Oke. Tapi dia nemu yang lebih segala-galanya di elo, jawab saya.

Terus?

Gak berhasil bikin saya ikutan khawatir, kali ini dia memberikan kekhawatiran paling puncak.

“Bok, di umur segini, gw udah capek patah hati. Capek lho patah hati di umur 40 an begini. Gw bukannya gak terbuka sama potential lover ya, tapi dilihat aja kemungkinannya. Kita beda negara, beda budaya, beda agama…”

Overthinking. Kebanyakan mikir. Trus khawatir.

Ketika orang bilang overthinking itu jelek, biasanya kita akan beranggapan bahwa hanya pikiran negatif yang jelek. Dengan begitu, pikiran positif berarti bagus. Padahal nggak juga.

Coba ya, mari kita definisikan dulu, mana pikiran positif dan mana pikiran negatif.

Pikiran negatif biasanya:

  • Khawatir
  • Komplen
  • Marah
  • Nyesel
  • Nyalahin orang.

Pikiran positif biasanya:

  • Optimis
  • Cari jalan keluar
  • Bikin target
  • Bikin rencana.

Pasti banyak yang bilang kalo kita harus lebih banyak berpikir positif daripada berpikir negatif. Buang aja pikiran negatifnya, tambah pikiran positifnya. Karena pikiran negatif akan bikin kita menderita dan pikiran positif akan bikin kita bahagia. Ya kan?

Sayangnya, gak gitu.

Mau pikiran positif atau pikiran negatif, kalo overthinking, otaknya bisa mampet. Bayangin saluran air yang kebanyakan sampah. Ada sampah organik dan sampah non organik. Dua-duanya menyumbat saluran air. Airnya gak lancar kan? Gitu juga otak kita. Nah,kalo udah mampet ini bahaya. Foggy brain, istilahnya. Bikin kita suka ambil keputusan yang salah.

Suka bilang gini gak,”Gw marah banget!” atau ,”Gw seneng banget!” ?

Sebenernya ini gak tepat sih, karena kita gak ditentukan oleh apa yang kita pikirkan atau kita rasakan. Coba deh kalo kalimatnya jadi ,”Gw merasa marah banget,” atau ,”Gw merasa seneng banget!”, jadi beda lho. Karena apa yang kita pikirkan dan rasakan bisa berubah. Kabar gembiranya, kita bisa tentukan apa yang kita rasakan. You are fully control of what you think or feels.

Jadi gak boleh mikir nih?

Boleh. Asal jangan kebanyakan.

Paling gak saya sudah sepakat sama diri saya sendiri dulu kalo kebanyakan mikir itu bakal ngerusak tujuan utama. Ketika udah sepakat sama hal ini, saya jadi tahu kapan mesti berhenti mikir.

Kadang, saya juga suka ngejatahin diri saya sendiri kapan boleh overthinking. Misalnya nih, ketika lagi bikin proposal atau baca brief dari klien. Kasih jatah waktu. Kayak 1 topik 1 jam. Biasanya sih, kalo udah mulai muncul pikiran kayak,”Tapi nanti kalo gini gimana? Kalo gitu gimana?” buat saya sih, itu udah indikasi overthinking. Saatnya buat mundur sebentar dari laptop dan nyeruput teh.

Jangan kebanyakan mikirin tentang kemarin atau besok. Sebesar apa pun yang ingin kita capai di masa depan atau kegagalan yang kita dapatkan di masa lalu, nikmatin apa yang kita punya sekarang.

Bukan berarti trus gak usaha ya. Usaha sih tetep harus. Tetep usaha bikin proposal dengan strategi terbaik buat pitching, tetep usaha cari jodoh terbaik, tetep usahain yang terbaik untuk apa pun yang kamu usahakan. Tapi jangan pikirin kalo gagal gimana.

Daripada mikir gagal, pernah gak kepikir apa yang akan kita lakukan kalo usaha kita berhasil? Pernah kepikir gak kalo pitching kita berhasil, apa yang akan kita lakuin? Pernah kepikir gak kalo dia beneran jodoh terbaik, apa yang akan kita lakuin?

Jreng.

Sementara kalo gagal, kita udah siap dengan seribu satu skenario. Katanya sih biar pas gagal beneran jadinya gak kecewa-kecewa amat. Ah udahlah, yang namanya gagal pasti bikin kecewa kok. Tinggal kita pilih, mau tetep kecewa atau move on. Kalo pitchingnya gagal, ya udah, cari proyek baru lagi. Kalo ternyata dia bukan jodoh terbaik kamu, ya udah cari lagi yang lain.

Berat ya? Emang. Saya pun masih belajar. Paling tidak saya udah sampe tahap tau kalo pikiran udah mulai ke mana-mana a.k.a. overthinking tadi. Tau bahwa yang terjadi adalah overthinking yang biasanya berlanjut ke kekhawatiran lalu ngerasa gak pede dan tidak aman lalu…ah lanjutin sendiri aja.

Paling tidak ini udah jadi awal buat saya.

Gak usah kebanyakan mikir. Jalanin aja.

Jadi ketika ada cowok jauh lebih muda rajin kirim teks ,”Morning, babe, how are you?” gak trus mikir nanti kawin pake adat apa, dia tidur ngorok apa nggak dan apakah dia ayah dari anak-anakku.

Lalu sebuah teks masuk dari teman saya itu,”Bok, dia ngajak liburan tahun baru bareng. Menurut elo enakan ke mana?”

Ihiy.

Saya ngetik,”Ke mana aja. Yang penting enak,”

 

 

 

 

 

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s