Traveling bukan cuma #demikonten cakep di Instagram…

Yap. Gak cuma buat nambah konten cakep di Instagram, tapi traveling ternyata bikin otak kita makin berkembang. Ini semua baru saya sadari ketika pulang dari solo traveling ke Jepang di awal Mei.

Sebenarnya Jepang bukan negara yang menarik buat saya. Saya jauh lebih tertarik untuk menjelajah negara-negara Timur Tengah kayak Iran dan India dan…oh betapa pengennya saya ke Turki. Buat saya, negara-negara tadi lebih menarik daripada negara super canggih kayak Jepang.

Tapi ya terus semesta memang punya cara buat narik saya keluar dari zona nyaman Bintaro dengan ngasih tiket Jakarta-Osaka-Jakarta dengan harga yang bikin banyak orang mengangkat alis saking murahnya. Direct flight lagi. Pake Garuda. Goks kan?

Itu pun sebenernya saya nyaris gak berangkat karena kekurangan dana. Tapi lalu banyak teman yang meyakinkan bahwa dengan dana yang sekian saja sudah cukup. Gak mewah, tapi cukup. Ya masa sih, gak berangkat? Lagian, banyak juga yang bilang kalo jalan-jalan di Jepang itu asik dan menyenangkan banget. Lo pasti jatuh cinta deh sama Jepang!

Masa, sih?

Continue reading

Standard

The 80’s vs The 90’s

Minggu lalu saya ikutan sebuah event kekinian di Jakarta #hazeg. Saya sih gak ambil pusing sama kekiniannya, tapi lebih ke pengen tau,”#kidsjamannow lagi pada ngapain sih sekarang?”

Nama eventnya Ideafest, tempat orang-orang super kreatif sharing ide mereka cuma dalam waktu kurang dari satu jam aja. Sharingnya seru, acaranya rame. Saking ramenya sistim antrinya bikin ilfil. Asli. Ini saya sampe mikir: Tiap tahun acara yang sama diadakan di tempat yang sama dan mestinya dengan penyelenggara yang sama…kok gak membaik sistemnya? Atau tahun lalu gak begini dan yang tahun ini di luar perkiraan pendatangnya? Gak ngerti deh.

Belum mbak-mbak dan mas-mas ushernya…gak ngerti materi. Banyak banget sesi yang berantakan jadwalnya. Kesel? Lumayan. Tapi kekesalan saya lumayan terobati dengan pembicara-pembicara bertopik seru. Jadi kalo pembicaranya yang tadinya mau saya incer dimajukan jadwalnya, ya udah cari ruangan lain aja.

Nah, masuk ke dalam sesi Battle Of Generation ini pun saya sebenernya kesasar. Cuma ternyata sesinya seru banget dan nambah insight buat saya tentang misteri terbesar setiap marketer: Bagaimana Millenials Berperilaku.

Saya sih gak percaya sebenernya sama teori yang bilang Millenial itu seenaknya sendiri dan gak mau diatur. Yah, kalo kelakuan kayak gitu gak mengenal generasi kan? Karena ngeselin ya ngeselin aja. Dan yang bikin saya penasaran juga, banyak kok dedek-dedek kelahiran 90 an ini yang manis-manis.

Jadi? Sebenernya bedanya apa generasi hits ini sama generasi-generasi sebelumnya?

Continue reading

Standard

Are you?

Temen saya baru pulang liburan dari Nepal. Dia ketemu cowok yang gak malu-malu kasih liat perasaan sukanya ke temen saya. Terpikat? Oh pasti.  “Gak ganteng-ganteng amat sih..” katanya malu-malu. Halah. Apa deh. Kan ini bukan kontes L Men.

Temen saya ke Nepal gak lama, cuma 8 harian. Asmara liburannya terjadi (tentu saja) 3 hari menjelang pulang. Hubungan mereka lalu berlanjut lewat whatsapp dan DM Instagram. Digital Darling banget ya.

Sejauh ini kebacanya kan fine-fine aja ya? Tapi trus kenapa temen saya itu terlihat khawatir?

“Bok, beda umur gw sama dia jauh banget! Gw 40 dia…33!”

Ya ampun, 33. Saya pikir 23.

Terus? Continue reading

Standard

Weekend kemarin…

Sudah 2 weekend berturut-turut Sabtu saya diisi dengan kondangan. Namun kondangan yang kali ini lebih istimewa karena saya harus ke Bandung untuk menghadirinya. Pulang dari kondangan sudah malam hari, tak mungkin juga untuk langsung pulang ke Jakarta kan? Maka saya memutuskan untuk menginap semalam di Bandung.

Sebenarnya saya sudah lama mendengar adanya Bed and Breakfast dengan interior lucu menggemaskan di Bandung. Salah satunya yang sedang hits dan hampir tak mungkin mendapat kamar saat weekend adalah Oliver Hostelry di Ciumbuleuit. Saya malah belum pernah mendengar tentang Triple Seven Bed and Breakfast sampai seorang teman mengajak saya untuk menginap di sana selama weekend kemarin.

Dan untung saya nurut!

Pertama karena rate harganya ramah di kantong sih. Di bawah 500.000 rupiah aja. Tapi memang dari beberapa travel blog yang saya baca, Triple Seven ini tak terlalu populer karena: Letaknya terlalu dekat dengan bandara. Saking dekatnya, suara pesawat landing dan take off itu kenceng banget sih. Tapi untungnya bandara Bandung gak rame-rame banget ya, jadi ya masih oke buat saya.

Begitu nyampe, langsung disambut dengan suasana yang adem di lobby seperti ini. Gak cuma lobbynya yang adem, ruang tunggu di sebelah lobby juga menyenangkan buat ngaso sebentar nunggu giliran check in. Ruangannya penuh dengan pernak-pernik lucu yang bikin tangan segera sigap mengambil smartphone buat foto-foto. Instagramable banget istilahnya sekarang.

Oh iya, siapkan uang Rp 50.000 buat jaminan kunci saat check in. Uangnya dibalikin kok pas check out. Kayaknya karena sering banget kasus kunci ilang ya di sini.

Nah ini kamar saya.

IMG_2449

Nice ya? Saya suka banget sama kamarnya. Cukup luas dan lega plus bersih pula. Colokan cabang tiga juga sudah langsung ada. Colokan cabang tiga ini penting banget lho kalo lagi traveling sama teman biar gak jadi cemberut-cemberutan karena rebutan colokan buat ngecharge. Ya kan? Makanya seneng banget ketika colokan cabang tiga ini sudah tersedia.

Kamar mandinya sempit tapi bersih dan nyaman. Showernya ada air hangat pula. Penting kalo buat stay di Bandung. Memang sih banyak yang bilang Bandung sekarang udah gak sedingin dulu. Tapi buat saya yang udah biasa dengan cuaca Jakarta, Bandung akhirnya ya terasa dingin juga. Oh iya, dikasih shampoo dan sabun cair serta mendapat 2 handuk seukuran badan dan keset kamar mandi.

IMG_2453.JPG

Jendela kamarnya cukup besar. Tapi jangan ngarep akan dapat pemandangan kota Bandung ya. Karena letaknya di tengah perumahan, maka pemandangannya tentu saja adalah tembok rumah orang 😀 dan jangan ketipu juga sama bentuknya. Saya pikir kalau saya menutup rapat tirainya maka mata saya akan terlindung dari silaunya sinar matahari pagi yang masuk ketika bangun pagi-pagi. Ternyata? Nggak jugaaaa…karena besar dan tirainya putih, maka walaupun lampu kamar dimatikan, ya silau-silau aja tuh.

IMG_2443

Tapi meja di bawah jendela ternyata enak juga dipake kerja. Plus karena internetnya lumayan kenceng sampe kamar. Beda dengan teman saya yang mendapat kamar di lantai dasar, justru koneksinya lebih susah. Padahal begitu jalan dikit ke lobby, langsung bagus. Aneh ya? Kamar saya yang di lantai 2 justru lancar koneksinya. Sayangnya, saya baru tau kalo koneksinya kenceng pas udah mau check out. Huhu. Padahal, koneksi sinyal provider di kamar saya lumayan kacrut terutama sinyal XL. Kalo Telkomsel sih alhamdulillah lancar jaya.

 

Seperti halnya hotel-hotel kekinian, maka dindingnya tak lepas dari sentuhan mural. Begitu buka pintu kamar, maka saya disambut mural panda cantik.

Begitu turun tangga, ada mural rusa di ujung tangga. Mural-mural cantik ini sayangnya, tidak satu gaya. Memang sih masih dalam satu tema yaitu hewan alam liar. Tapi menurut saya, akan lebih cantik lagi bila mural-mural ini digarap dengan satu gaya. Tentu saja ini semua kembali ke selera.

Cuci matanya gak cuma dengan ngeliat mural. Ruangan buat sarapan di sebelah lobby juga menarik buat ditengok. IMG_2430

Sayangnya karena kafe sedang tutup, maka belum bisa sarapan di sini. Sarapannya diantar ke kamar semua. Namun menurut mbak resepsionis, ruangan ini gak cuma dipake buat sarapan, tapi juga sering dipakai kerja oleh para penghuni hotel. Wow, saya langsung kebayang para digital nomad bisa bekerja dari mana pun.

Mengenai sarapan, jangan khawatir. Sekitar hotel Triple Seven ada banyak banget penjual makanan enak. Kebetulan letak Triple Seven ini dekat dengan gereja yang ramai di Minggu pagi, walhasil warung sekitar gereja banyak menyajikan makanan sarapan yang enak-enak. Nasi kuning, bubur hingga nasi uduk tersedia. Kalau mau menjelajah lebih jauh rasanya ada lebih banyak makanan-makanan menarik, tapi karena kemarin saya bangunnya saja sudah siang, maka setelah sarapan (brunch lebih tepatnya) maka saya kembali ke kamar untuk packing.

Well, all in all, Triple Seven oke juga buat didatangi kalau kamu hendak menikmati weekend di Bandung dan tempat-tempat yang akan kamu datangi berada di tengah kota Bandung. Di sekitar hotel banyak penjual makanan enak, deket banget sama mall baru Paskal 23, Istana Plaza dan Living Plaza (kalo gak salah namanya), transportasi mudah. Minusnya bisa jadi koneksi wi fi yang gak merata di setiap kamar, suara berisik pesawat landing dan take off, serta macet menuju dan meninggalkan hotel. Ya iyalah di tengah kota sih. Tapi untuk budget di bawah 500 ribu, oke juga sih.

Aduh jadi pengen ke Bandung lagi buat nyobain Bed and Breakfast yang lain. Hm, nginep di mana lagi ya?

 

Standard

Ternyata bisa!

Ini tulisan sebenernya udah dibikin 2 hari yang lalu tapi kok ya entah kenapa sebagian tulisannya malah menghilang. So, here I am, lagi nunggu giliran Cuci Pakai Koin, menulis ulang.

Kenapa saya nulis tulisan ini sebenernya ada maksudnya. Saya baru-baru ini aja jadi vegetarian…well, semi vegan karena masih makan ikan. Gak diduga gak dinyana, jadi vegan (selanjutnya ditulis begini aja ya, karena nulis ‘vegetarian’ panjang bener) membawa banyak berkah selain ukuran celana menurun, badan juga jadi lebih enteng. Tapi rempongnya, nah ini nih, gak banyak resto vegan fast food di Jakarta. What did I do? Jadi banyak masak makanan sendiri. Senang sih jadi eksplor banyak resep (tumis brokoli bawang putih ditambah jahe parut ternyata endes lho!) trus ngebekel sendiri. Tapi kadang ada masanya males masak, atau bawaan hari itu banyak (abis meeting bawa laptop lanjut yoga kebayang kan bawaannya) jadinya harus makan di luar. Nah pilihannya apa dong? Gak semua wilayah ramah Burgreens atau Salad Stop. Atau yang lebih parah, diajak makan siang sama kliennya di situ…gimana dong?

Resto Padang jujur jadi salah satu momok buat saya sejak jadi vegan karena…well, saya kalo ke sini pasti makan daging! Entah rendang entah ayam pop. Ayamnya dua nasinya satu. Duar banget kan? Hampir gak pernah makan sayur di resto padang kecuali daun singkong rebus yang emang sepaket sama ayam pop (Untuk pengunjung Resto Padang pasti ngerti lah) atau…sayur nangka. Eh ada kan ya sayur nangka di Resto Padang? *mikir*

Jadi kebayang kan paniknya saya?

Well, panik no more! Karena ternyata Resto Padang kasih pilihan gak kalah sedap buat vegan. 3 makanan ini yang akhirnya jadi pilihan saya pas makan siang di Resto Padang minggu lalu:

Terong Sambel Ijo

I looooveee terong! Terong basically netral sih rasanya, jadi ya enak-enak aja buat di balado atau dibikin bumbu sambel matah kayak yang saya bikin juga di rumah. Yang di sini sih dibikin pake sambel ijo tapi yang saya seneng adalah rasanya gak terlalu pedes. Padahal keliatan kan dari fotonya aja tuh cabe sama bijinya berlimpah ruah. Tapi yang terasa justru dominan asin dan gurih. And yes, sepiring ini saya habis sendirian. Hahaha. Abis gak berasa sih. Hihiy!

 

Daun singkong rebus

Ini daun singkong Resto Padang kenapa tetep renyah ya walaupun direbus? Oh well, terlalu lapar buat mikirin metode masaknya! Haha. Langsung sikat si daun singkong dan dimakan pake sambel ayam pop! Woohoo! Rasanya kenyang sekaligus lega. Kenyang ya pastilah kenyang, kalo leganya lebih ke ternyata ada pilihan makanan buat saya yang vegan ini!

 

Balado jengkol

Ahaaaaaa…ini juaranya! Jengkol is in da house yooooo!!!! Sumpah ini enak banget sampe saya makannya ngirit-ngirit banget demi bisa menikmati lebih lama kenikmatan si stinky beans ini! Jengkol ternyata salah satu pilihan makanan bhiksu di vihara, jadi bukan cuma pilihan makanan di warteg atau restoran langganan supir AKAP. Saya yang tadinya lebih prefer pete daripada jengkol karena baunya, akhirnya masukin jengkol juga jadi salah satu pilihan makanan karena baru tau kalo jengkol itu gak bikin bau…mulut. Iya, bukan mulut yang jadi bau, tapi pipisnya yang jadi bau. So what to do? Untunglah saya punya temen yang jago di bidang essential oil dan kasih bocoran kalo pengen pipis gak bau abis makan jengkol, tetesin aja satu tetes Peppermint Oil dalam 1 gelas minum trus diminum deh. Beres. Yes, masalah perbauan beres!

Jadi begitulah pengalaman saya how to stay vegan di Resto Padang. Ternyata gak susah amat dan gak seribet yang diduga. Jadi berikutnya udah gak panik kalo diajak makan di sana.

Oh iya, ternyata…bisa juga lho stay vegan di Marugame Udon! Haha, gimana caranya? Nanti deh saya tulis lagi. Kemaren pas nemu caranya keburu lapar jadi gak sempet foto!

Standard

Jadi gini…

Saya baru aja kehilangan dompet.

Biasanya kalo kehilangan dompet, pertanyaan pertama yang diajukan pasti,”Hilang di mana?”

Hadeh. Kalo saya tau hilangnya di mana, ya gak hilang dong itu. Lupa naruh aja paling.

Kehilangan dompet emang salah satu pengalaman horror dalam hidup. Masih di bawah level ketemu kuntilanak kali ya (amit-amit) tapi tetep aja, terror yang kebayang untuk mengurus surat kehilangan ke kantor polisi, bikin kartu atm baru, blocking credit card plus (the most horror of them all) bikin KTP baru.

Eh trus apa hubungannya sih sama judul blogpost ini yaitu Spiritually Gokil?

Oh itu judulnya aja sih yang sok asik. Haha. Tapi kan beberapa waktu terakhir kan saya memang sedang suka bermeditasi. Walaupun sekarang udah jauh lebih kendor banget jadi cuma seminggu sekali atau dua kali, tapi kayaknya saya punya pondasi bagus buat sadar penuh (mindful) karena waktu saya kehilangan dompet, saya gak panik sama sekali.

Saking gak paniknya saya sampe heran, kok bisa ya gak panik?

Karena begitu tau dompet saya hilang, saya gak panik terus bongkar-bongkar tas atau gimana. Saya justru ngecek apakah masih punya saldo Gopay yang cukup buat pulang, ada berapa recehan nyelip di kantong celana jins dan trus mikir, terakhir saya keluarin dompet di mana ya?

Tapi pertama, saya harus meeting dulu. Kebetulan yang diajak meeting adalah salah satu teman baik, jadi mau dibilang meeting ya sebenernya bisa dibilang ngobrol santai aja. Walaupun tetap bahas problem bisnis dia.

Seusai meeting, saya kembali ngecek kantong dan selipan di dalam tas. Mungkin masih nyelip, pikir saya. Tapi emang beneran gak ada.

“Kenapa?” tanya teman saya.

“Dompet gw ilang,” jawab saya ringan sambil tersenyum.

“Wah, lalu gimana?”

“Masih ada duit buat pulang sih, tapi gak bisa bayar minum nih,”

“Udah sama gw aja, trus nanti pulang gw anterin aja,”

Rejeki anak cakep. Iya, cakep, karena saya emang gak pernah ngerasa soleh-soleh amat :p

Sepanjang malam di rumah saya mengingat-ingat saya pergi ke mana aja. Pagi saya ke Snappy Gandaria. Saya ingat membayar biaya service dengan uang kontan. Lalu makan siang ke Hokben, saya ingat membayar dengan uang yang ada di kantong. Lalu disambung dengan perjalanan menggunakan Uber ke Shangrilla. Di sini saya ingat mengeluarkan dompet untuk membayar biaya parkir.

Berarti jatuhnya di Uber? Bisa jadi.

Pagi itu, saya menelpon driver Uber. Namanya mas Dede Supriatna. Reaksi pertama mas Dede begitu saya menananyakan apakah dia menemukan sebuah dompet setelah mengantar saya ke Shangrilla?

“Waduh, mbak! Kok bisa hilang? Saya itu gak pernah ngambil barang lho! Kalo hilang pasti saya balikin! Waktu itu ada yang ketinggalan handphone di dalam mobil lalu nelpon saya aja saya balikin kok! Tapi ini beneran deh saya gak nemu!”

Defensif abis 😀

Saya jawab dengan ketawa,”Iya mas, gak apa-apa kalo gak nemu. Saya kan cuma nanya, mas nemu dompet gak setelah nganter saya ke Shangrilla kemaren?’

Baru nadanya turun 1 oktaf,”Nggak, mbak,”

“Oke, mas, makasih ya,”

Oke. Coret Uber.

Mungkin Snappy?

Saya pun googling nomer Snappy Gandaria dan menelpon. Pertanyaan yang sama saya tujukan kepada orang yang menerima telpon setelah saya memperkenalkan diri.

“Dompetnya warna apa, mbak?”

Saya menjelaskan ciri-ciri dompet saya.

“Ketinggalannya kira-kira di mana?”

Saya pun menyampaikan tempat yang saya pikir jadi tempat terakhir saya mengeluarkan dompet.

“Sebentar ya, mbak, saya tanyakan teman saya yang bertugas,”

Saya menunggu sambil memandangi sarapan saya pagi itu di atas meja. Tak lama.

“Nggak ada mbak, sudah saya tanyakan dengan orang-orang di sini. Kalo ketemu pasti kita simpenin kok,”

“Sip, mas. Makasih ya,”

Lebih tenang, lebih reserved. Mungkin karena sudah sering menemukan kasus kehilangan di dalam gerai mereka.

Lalu saya mencoba mengingat-ingat lagi. Berarti tinggal Hokben dong? Tapi masa Hokben sih? Rasanya saya gak keluarin dompet di situ.

Tapi gak ada salahnya juga sih buat nelpon.

Berbekal Google, maka saya mencari no telpon Hokben Blok M Plaza.

Dering ke dua langsung diangkat. Nice.

Saya pun memperkenalkan diri. Suara di sana menjawab dengan ramah. Saya lalu menyampaikan pertanyaan saya. Suara di sana terdiam sejenak tapi lalu terdengar seperti berbicara dengan orang di dalam ruangan yang sama. Tak lama. Namun saat yang tak lama itu sudah cukup membuat saya merancang rute ke kantor polisi dulu lalu ke bank dulu lalu menelpon kartu kredit lalu sehabis itu membeli kartu eMoney baru buat naik kereta, lalu….

“Ada nih, mbak. Warnanya oranye kan?”

Seketika saya merasa seperti baru diguyur seember air es di tengah cuaca Jakarta yang sedang panas-panasnya. Saya pun mengucap syukur dengan perasaan super lega. Seketika semua rute yang sudah saya rancang dan bayangan harus berpanas-panas  naik Gojek pun sirna. Lega luar biasa.

Si mbak Hokben lalu meminta saya untuk menyebutkan nama yang tercantum di dalam KTP yang dia temukan di dalam dompet. Ketika saya menyebutkan nama lengkap saya, dia pun menjawab,”Oh iya bener. Mau diambil kapan, mbak?”

Alhamdulillah.

Siang itu pun saya segera berangkat menuju Hokben Blok M Plaza untuk mengambil dompet saya. Tak banyak langkah-langkah prosedural yang harus saya jalani. Saya hanya harus mengisi buku besar seperti semacam Berita Acara. Sehabis itu mas manager (saya lupa namanya) meminta saya untuk mengecek isi dompet saya apakah ada yang berkurang.

Gak mungkin nambah ya?

Mas Hokben tertawa ramah. Atau garing. Mungkin dua-duanya. Iyain aja deh, gitu kayaknya pikir dia.

Singkat kata, selepas saya menemukan dompet saya, saya lalu melanjutkan aktifitas saya. Sambil heran. Kok gw gak drama ya? Kok gw gak panik ya?  Dan kemampuan gak panik ini sangat membantu untuk berpikir jernih dan merunut kejadian hari itu. Mungkin masih ada yang terlewat, namun bisa mengingat hari itu saya kemana aja dan ngapain aja sudah luar biasa buat saya. Gokil lah.

Gak tau ini ada hubungannya apa gak sama kebiasaan meditasi yang rutin saya lakukan sejak saya mengikuti Vipassana bersama Bali Usada. Padahal rutinitasnya udah kendor lho, kalo dulu tiap pagi 30 menit, sekarang paling banyak juga seminggu dua kali. Tapi memang saya merasa saya bisa berpikir jauh lebih jernih dan satu hal yang juara juga jadi punya kemampuan buat melihat sebuah masalah gak cuma dari satu sisi pandang aja.

Saya sadar banget bahwa pengalaman saya ini mungkin gak berlaku sama buat orang lain. Jadi kalo abis ini ada yang nanya-nanya, saya cuma bisa jawab sesuai pengalaman saya aja. Btw, buat yang baru belajar meditasi dan suka punya pertanyaan-pertanyaan ajaib kayak kenapa begini kenapa begitu, bisa coba baca buku ini;

IMG_3972

Saya baru aja slese baca buku ini dan ceritanya Dan Harris di buku ini mewakili apa yang saya rasain selama ini sih. Kayak gak bisa cerita ke banyak orang kalo sedang mempelajari meditasi karena lebih sering dianggep aneh daripada dianggap punya hobi baru kaya baca buku atau crochet atau kristik misalnya. Terus kalo mikir orang sejak meditasi jadi gak marah-marah…ya nggak juga sih. Dalai Lama aja masih suka losing his temper kok. Tapi paling gak kita kan berusaha jadi orang yang lebih baik sejak bermeditasi, gitu kata Mark Epstein, salah satu temennya Dan Harris yang juga banyak bikin buku tentang meditation. Bacanya enteng banget, kayak dengerin temen lama ngobrol di kafe tentang perjalanan dia abis traveling ke mana gitu.

Btw, ini buku ke 11 lho di challenge #40booksbefore40 saya. Masih jauh ya? Jauh beneeeeeeeeeeuuurrr.

Save

Standard

40 books before 40

Awalnya sih terinpirasi tulisan iniI Read 40 Books This Year, Here’s What I Learned (aka 10 Lessons for 2017). Pertama baca sih rasanya aneh, kenapa 40 ya? Oh ternyata dia bilang dia berulang tahun ke 40 di tahun 2016 dan saya berpikir…hey, kenapa nggak? Kenapa gak baca 40 buku sebelum ulang tahun saya yang ke 40 di bulan Agustus nanti? (Ada untungnya juga berulang tahun di bulan ke 8 :p)

Walaupun sebenernya agak ngeri. Karena speed baca saya sangat lambat. Apalagi kalo lagi sedih. Kayak baca buku Presence nya Amy Cuddy asli gak maju-maju. Dari bulan puasa tahun lalu pas pertama beli ya udah cuma segini aja gak maju-maju.

Goodreads   Recent Updates.png

Sedih kan ya?

Tapi sambil baca buku ini, saya juga sebenarnya menyelesaikan buku yang lain. Mostly buku-buku tentang mindfulness sih, karena sejak kembali dari silent retreat di Bali, saya makin tertarik tentang topik ini. Sementara itu, ini buku-buku yang berhasil saya selesaikan pada saat mentok di buku yang di atas adalah…jeng jeng.

 

4 buku. Dan buku yang terakhir yang buku otobiografinya Donna Karan, saya selesaikan dalam waktu 2 hari ajua. Buku ini yang menyelamatkan record baca buku saya di Goodreads yang mestinya 12 buku dalam setahun (Yes, I’m low achiever)…paling gak selesai 11 buku.

Tapi ketika berhasil menyelesaikan buku Donna Karan hanya dalam waktu 2 hari saya lalu sadar…hey, reading speed saya gak jelek-jelek amat dong? Saya cuma butuh buku yang menarik aja buat dibaca aja…yang kalo bisa sesuai minat saya…plus nambah wawasan #banyakmau.

Anyway, seperti yang saya bilang di awal tulisan ini, saya lalu terinspirasi buat menyelesaikan 40 buku sebelum ulang tahun saya yang ke 40 di bulan Agustus nanti. Dan seperti kata orang-orang kalo punya niat sesuatu harus disampaikan agar semesta menampungnya dan bersekongkol untuk mewujudkannya, demikianlah tujuan tulisan ini dibuat. Agar kalian, teman-teman terbaik saya, bisa mengingatkan saya untuk mencapai target mulia saya ini.

Let the journey begin #40booksbefore40

 

 

 

 

Standard