…but what is normal, anyway?

Jari saya berat banget ngetik judul tulisan kali ini. Karena rasanya belom pernah ketemu kenyataan yang begini keras menampar muka. Asli.

2 hari yang lalu, bapak mertua kakak saya meninggal karena Corona. Beliau memang sudah dirawat di rumah sakit sejak pertengahan Maret karena penyakit jantung yang dideritanya. Namun ketika lalu statusnya bertambah menjadi positif corona, saya pun ikut deg-degan. Teringat kakak saya dan istrinya yang kini menjadi ODP, keponakan saya dan…semuanyalah. Campur aduk.

Begitu diberi kabar bahwa beliau meninggal pada Rabu pagi, saya pun gak nanya-nanya lagi disemanyamkan di mana dan atau dikuburkan di mana karena saya tau kakak saya pun pasti lagi pusing mengatur segala sesuatunya. Saya segera membatalkan seluruh janji video call hari itu. Semua revisi pun saya pending. Untungnya, banyak yang mengerti.

Tapi yang saya gak siap justru ketika harus memberitahukan orang tua saya. Bayangkan ini 2 orang lansia berusia 70 an asli Jawa yang…sangat njawani. I don’t have to tell you more about this lah ya.

Bapak langsung panik ingin melayat. Jangan, saya bilang. Keadaan tidak memungkinkan. Lagian jenazah tidak boleh dibawa pulang. Prosedur pemakaman pasien corona adalah jenazah langsung dimakamkan oleh petugas yang berwenang.

Bantah-bantahan berlangsung lebih panjang dari ini ya, tapi saya gak mau terlalu detil karena oh sungguh sangat menguras emosi #ketawagetir. Di satu sisi saya mengerti banget bahwa beliau hanya berusaha bersikap baik, tapi masalahnya di masa pandemi ini, niat baik bisa jadi malah ngerepotin.

Sesederhana gini aja; dulu yang baik dilakukan adalah: datang, bertamu dan silahturahmi. Salaman, cium tangan. Tanya kabar, ngobrol, ketawa. Tepuk bahu, rangkul, peluk. Tapi ini dulu.

The New Normal? Tanya kabar lewat Zoom, Whatsapp Video Call, Skype atau Google Meet/Hang Out. Kadang ngelag karena keganggu koneksi yang lamban. Atau keputus karena paket data habis. Gak gampang buat yang gak kebiasa. Tapi mau gak mau harus bisa, harus menyesuaikan. Karena kalo gak, ya sedih dong gak dapet kabar dari orang-orang terdekat. Lagian, manusia sebagai mahluk sosial emang butuh tetap terhubung kok. Biar waras.

Yes, people. This is The New Normal.

Continue reading

Standard

Bukan, maksudnya bukan terus berubah jadi kembar 40 biji atau apa, tapi judul tadi merupakan terjemahan bebas Being 40, yaitu memasuki fase umur kepala 4. Banyak orang yang pada ngeri masuk 40, tapi banyak juga yang menyambut dengan lapang dada (gak tau kalo ini cuma pencitraan aja ya).

For me, I have both. Saya ada ngerinya, tapi juga ada pengen tahunya. Apalagi ditambah, saya belum menikah. Jadi kayaknya makin lengkap aja formula bencana menjadi perempuan usia 40 an di muka bumi. Well, gak bohong sih, ada yang gak enak. Tapi yang enak juga banyak. So, ini beberapa poin yang saya dapatkan setelah 2 tahun menjalani usia 40.

Continue reading

Standard

…karena Likes nya Instagram adalah candu gaya baru.

“Daripada keluar duit dua juta buat beli ganja mending gw beli sepatu Nike trus gw fotoin dan gw upload ke Instagram!”

Millenials never amaze me. Or may I say, Xennials.

“Atau…party di club gitu. Mabok bareng temen-temen terus naikin ke Instagram,”

Saya masih dengerin.

“Pokoknya, harus bisa jadi konten!”

Di sini alis saya naik. Harus jadi konten? Gimana ceritanya?

Well, millenials, or xennials, dedek-dedek kelahiran 1990 itu emang memiliki masa remaja yang bertepatan dengan kejayaan media sosial. Ya Instagram, ya Facebook. Buat mereka, foto-foto gak mesti cantik tapi yang penting update. Yang penting timeline keisi. Saya pernah nulis tentang studiesnya kok di sini. Baca aja ya. Sangat menarik! Studiesnya, maksudnya. Tulisan sayanya sih biasa aja.

Semangat mesti update ini yang kadang buat saya si generasi X suka ngerasa mereka gak sopan dan rempong. Ya kali lagi interview trus ngajak selfie bareng? Ya kali lagi bingung pilih bakwan atau cireng trus bikin pooling? Ya kali tiap ke kafe harus foto bareng?

Nah, tapi kalo tau kebutuhannya, saya sih lama-lama ngerti juga. Karena harus tetap update itu emang SEPENTING ITU.

Maka media sosial pun banjir konten dan banjir user. Saya inget banget Instagram waktu tahun 2017 bikin pernyataan terimakasih sudah memiliki 700 juta user di seluruh dunia.

Kebayang kan, waktu masih 300 juta user aja konten yang terupload udah 80 juta konten sehari. Kalo udah 700 juta user…wuah.

Inilah yang bikin Instagram ngubah algoritmanya. Pokoknya Instagram ingin konten yang tersaji di timeline kamu adalah konten yang kamu benar-benar suka. Maksudnya: sering kamu like. Lebih bagus lagi kalo kamu comment. Lebih cakep lagi kalo kamu saved.

Nah, yang ‘sering kamu like’ ini yang beberapa waktu terakhir jadi masalah. Ternyata, likes itu penting banget lho buat dedek-dedek. Saking pentingnya, kalo abis upload trus jumlah likesnya dikit, kontennya bisa langsung didelete.

Lah, gimana? Katanya harus update?

Continue reading

Standard

50 blog entry for the year of 2020!

Jadi awalnya sih gini…

Gw ngerasa rugi banget karena tiap bulan bayar domain nengciciw.com tapi nulis aja gak pernah! Udah gitu kalo telat bayar, e-mail peringatannya banyaaaakk banget.

KZL.

Dan ini berlangsung kayak dari tahun 2017 gitu. Emang waktu tahun 2018 sempet punya niat mulia buat ngeblog gitu. Tapi kok ya ide nulis miskin banget ya? Eh terus malah beralihnya ke baca buku. Gak tau kenapa di tahun itu doyan banget baca buku. Bukan buku fiksi kayak biasanya lagi, tapi buku bisnis dan otobiografi or biografi. Sok ya? Nggak sih. Masih baca beberapa buku fiksi sih cuma ya kayak kalo fiksi tuh kayak…gak tau deh, ngayal banget gitu (Ya pastinyalah ya), nah kalo baca buku bisnis, self help dan otobiografi itu rasanya kayak lagi ngobrol sama penulisnya. Jadi kayak punya temen ngobrol.

Nah, banyak banget isi dari buku-buku bisnis dan self help yang gw baca itu (gak semua) isinya nancep banget di gw (Asik, nancep). Kayak…banyak banget hal tadinya gw gak tau namanya. Kayak perasaan sedih tapi ya kok ada marahnya. Trus kenapa kalo gw kesel kok suka kepikiran terus sampe seminggu sesudahnya. Atau kalo lagi happy rasanya pengen happy terus dan gak mau sedih? Dan selanjutnya dan selanjutnya dan selanjutnya. Nah, gw dapet banyak banget dari buku-buku yang gw baca, artikel yang gw temui di internet plus latihan mindfulness yang gw jalani. Kedengerannya abstrak banget ya? Tapi gak lho. Karena ternyata hal-hal ini ngebantu gw juga buat ‘menemukan’ diri gw yang selama ini gw cuekin karena gw terlalu sibuk kerja, terlalu sibuk cari klien, terlalu sibuk nongkrong…kegiatan-kegiatan duniawi itu deh. #hazeg

Lalu emang salah kalo masih sibuk sama kegiatan duniawi?

Continue reading

Standard

Traveling bukan cuma #demikonten cakep di Instagram…

Yap. Gak cuma buat nambah konten cakep di Instagram, tapi traveling ternyata bikin otak kita makin berkembang. Ini semua baru saya sadari ketika pulang dari solo traveling ke Jepang di awal Mei.

Sebenarnya Jepang bukan negara yang menarik buat saya. Saya jauh lebih tertarik untuk menjelajah negara-negara Timur Tengah kayak Iran dan India dan…oh betapa pengennya saya ke Turki. Buat saya, negara-negara tadi lebih menarik daripada negara super canggih kayak Jepang.

Tapi ya terus semesta memang punya cara buat narik saya keluar dari zona nyaman Bintaro dengan ngasih tiket Jakarta-Osaka-Jakarta dengan harga yang bikin banyak orang mengangkat alis saking murahnya. Direct flight lagi. Pake Garuda. Goks kan?

Itu pun sebenernya saya nyaris gak berangkat karena kekurangan dana. Tapi lalu banyak teman yang meyakinkan bahwa dengan dana yang sekian saja sudah cukup. Gak mewah, tapi cukup. Ya masa sih, gak berangkat? Lagian, banyak juga yang bilang kalo jalan-jalan di Jepang itu asik dan menyenangkan banget. Lo pasti jatuh cinta deh sama Jepang!

Masa, sih?

Continue reading

Standard

The 80’s vs The 90’s

Minggu lalu saya ikutan sebuah event kekinian di Jakarta #hazeg. Saya sih gak ambil pusing sama kekiniannya, tapi lebih ke pengen tau,”#kidsjamannow lagi pada ngapain sih sekarang?”

Nama eventnya Ideafest, tempat orang-orang super kreatif sharing ide mereka cuma dalam waktu kurang dari satu jam aja. Sharingnya seru, acaranya rame. Saking ramenya sistim antrinya bikin ilfil. Asli. Ini saya sampe mikir: Tiap tahun acara yang sama diadakan di tempat yang sama dan mestinya dengan penyelenggara yang sama…kok gak membaik sistemnya? Atau tahun lalu gak begini dan yang tahun ini di luar perkiraan pendatangnya? Gak ngerti deh.

Belum mbak-mbak dan mas-mas ushernya…gak ngerti materi. Banyak banget sesi yang berantakan jadwalnya. Kesel? Lumayan. Tapi kekesalan saya lumayan terobati dengan pembicara-pembicara bertopik seru. Jadi kalo pembicaranya yang tadinya mau saya incer dimajukan jadwalnya, ya udah cari ruangan lain aja.

Nah, masuk ke dalam sesi Battle Of Generation ini pun saya sebenernya kesasar. Cuma ternyata sesinya seru banget dan nambah insight buat saya tentang misteri terbesar setiap marketer: Bagaimana Millenials Berperilaku.

Saya sih gak percaya sebenernya sama teori yang bilang Millenial itu seenaknya sendiri dan gak mau diatur. Yah, kalo kelakuan kayak gitu gak mengenal generasi kan? Karena ngeselin ya ngeselin aja. Dan yang bikin saya penasaran juga, banyak kok dedek-dedek kelahiran 90 an ini yang manis-manis.

Jadi? Sebenernya bedanya apa generasi hits ini sama generasi-generasi sebelumnya?

Continue reading

Standard

Are you?

Temen saya baru pulang liburan dari Nepal. Dia ketemu cowok yang gak malu-malu kasih liat perasaan sukanya ke temen saya. Terpikat? Oh pasti.  “Gak ganteng-ganteng amat sih..” katanya malu-malu. Halah. Apa deh. Kan ini bukan kontes L Men.

Temen saya ke Nepal gak lama, cuma 8 harian. Asmara liburannya terjadi (tentu saja) 3 hari menjelang pulang. Hubungan mereka lalu berlanjut lewat whatsapp dan DM Instagram. Digital Darling banget ya.

Sejauh ini kebacanya kan fine-fine aja ya? Tapi trus kenapa temen saya itu terlihat khawatir?

“Bok, beda umur gw sama dia jauh banget! Gw 40 dia…33!”

Ya ampun, 33. Saya pikir 23.

Terus? Continue reading

Standard

Weekend kemarin…

Sudah 2 weekend berturut-turut Sabtu saya diisi dengan kondangan. Namun kondangan yang kali ini lebih istimewa karena saya harus ke Bandung untuk menghadirinya. Pulang dari kondangan sudah malam hari, tak mungkin juga untuk langsung pulang ke Jakarta kan? Maka saya memutuskan untuk menginap semalam di Bandung.

Sebenarnya saya sudah lama mendengar adanya Bed and Breakfast dengan interior lucu menggemaskan di Bandung. Salah satunya yang sedang hits dan hampir tak mungkin mendapat kamar saat weekend adalah Oliver Hostelry di Ciumbuleuit. Saya malah belum pernah mendengar tentang Triple Seven Bed and Breakfast sampai seorang teman mengajak saya untuk menginap di sana selama weekend kemarin.

Dan untung saya nurut!

Pertama karena rate harganya ramah di kantong sih. Di bawah 500.000 rupiah aja. Tapi memang dari beberapa travel blog yang saya baca, Triple Seven ini tak terlalu populer karena: Letaknya terlalu dekat dengan bandara. Saking dekatnya, suara pesawat landing dan take off itu kenceng banget sih. Tapi untungnya bandara Bandung gak rame-rame banget ya, jadi ya masih oke buat saya.

Begitu nyampe, langsung disambut dengan suasana yang adem di lobby seperti ini. Gak cuma lobbynya yang adem, ruang tunggu di sebelah lobby juga menyenangkan buat ngaso sebentar nunggu giliran check in. Ruangannya penuh dengan pernak-pernik lucu yang bikin tangan segera sigap mengambil smartphone buat foto-foto. Instagramable banget istilahnya sekarang.

Oh iya, siapkan uang Rp 50.000 buat jaminan kunci saat check in. Uangnya dibalikin kok pas check out. Kayaknya karena sering banget kasus kunci ilang ya di sini.

Nah ini kamar saya.

IMG_2449

Nice ya? Saya suka banget sama kamarnya. Cukup luas dan lega plus bersih pula. Colokan cabang tiga juga sudah langsung ada. Colokan cabang tiga ini penting banget lho kalo lagi traveling sama teman biar gak jadi cemberut-cemberutan karena rebutan colokan buat ngecharge. Ya kan? Makanya seneng banget ketika colokan cabang tiga ini sudah tersedia.

Kamar mandinya sempit tapi bersih dan nyaman. Showernya ada air hangat pula. Penting kalo buat stay di Bandung. Memang sih banyak yang bilang Bandung sekarang udah gak sedingin dulu. Tapi buat saya yang udah biasa dengan cuaca Jakarta, Bandung akhirnya ya terasa dingin juga. Oh iya, dikasih shampoo dan sabun cair serta mendapat 2 handuk seukuran badan dan keset kamar mandi.

IMG_2453.JPG

Jendela kamarnya cukup besar. Tapi jangan ngarep akan dapat pemandangan kota Bandung ya. Karena letaknya di tengah perumahan, maka pemandangannya tentu saja adalah tembok rumah orang 😀 dan jangan ketipu juga sama bentuknya. Saya pikir kalau saya menutup rapat tirainya maka mata saya akan terlindung dari silaunya sinar matahari pagi yang masuk ketika bangun pagi-pagi. Ternyata? Nggak jugaaaa…karena besar dan tirainya putih, maka walaupun lampu kamar dimatikan, ya silau-silau aja tuh.

IMG_2443

Tapi meja di bawah jendela ternyata enak juga dipake kerja. Plus karena internetnya lumayan kenceng sampe kamar. Beda dengan teman saya yang mendapat kamar di lantai dasar, justru koneksinya lebih susah. Padahal begitu jalan dikit ke lobby, langsung bagus. Aneh ya? Kamar saya yang di lantai 2 justru lancar koneksinya. Sayangnya, saya baru tau kalo koneksinya kenceng pas udah mau check out. Huhu. Padahal, koneksi sinyal provider di kamar saya lumayan kacrut terutama sinyal XL. Kalo Telkomsel sih alhamdulillah lancar jaya.

 

Seperti halnya hotel-hotel kekinian, maka dindingnya tak lepas dari sentuhan mural. Begitu buka pintu kamar, maka saya disambut mural panda cantik.

Begitu turun tangga, ada mural rusa di ujung tangga. Mural-mural cantik ini sayangnya, tidak satu gaya. Memang sih masih dalam satu tema yaitu hewan alam liar. Tapi menurut saya, akan lebih cantik lagi bila mural-mural ini digarap dengan satu gaya. Tentu saja ini semua kembali ke selera.

Cuci matanya gak cuma dengan ngeliat mural. Ruangan buat sarapan di sebelah lobby juga menarik buat ditengok. IMG_2430

Sayangnya karena kafe sedang tutup, maka belum bisa sarapan di sini. Sarapannya diantar ke kamar semua. Namun menurut mbak resepsionis, ruangan ini gak cuma dipake buat sarapan, tapi juga sering dipakai kerja oleh para penghuni hotel. Wow, saya langsung kebayang para digital nomad bisa bekerja dari mana pun.

Mengenai sarapan, jangan khawatir. Sekitar hotel Triple Seven ada banyak banget penjual makanan enak. Kebetulan letak Triple Seven ini dekat dengan gereja yang ramai di Minggu pagi, walhasil warung sekitar gereja banyak menyajikan makanan sarapan yang enak-enak. Nasi kuning, bubur hingga nasi uduk tersedia. Kalau mau menjelajah lebih jauh rasanya ada lebih banyak makanan-makanan menarik, tapi karena kemarin saya bangunnya saja sudah siang, maka setelah sarapan (brunch lebih tepatnya) maka saya kembali ke kamar untuk packing.

Well, all in all, Triple Seven oke juga buat didatangi kalau kamu hendak menikmati weekend di Bandung dan tempat-tempat yang akan kamu datangi berada di tengah kota Bandung. Di sekitar hotel banyak penjual makanan enak, deket banget sama mall baru Paskal 23, Istana Plaza dan Living Plaza (kalo gak salah namanya), transportasi mudah. Minusnya bisa jadi koneksi wi fi yang gak merata di setiap kamar, suara berisik pesawat landing dan take off, serta macet menuju dan meninggalkan hotel. Ya iyalah di tengah kota sih. Tapi untuk budget di bawah 500 ribu, oke juga sih.

Aduh jadi pengen ke Bandung lagi buat nyobain Bed and Breakfast yang lain. Hm, nginep di mana lagi ya?

 

Standard

Ternyata bisa!

Ini tulisan sebenernya udah dibikin 2 hari yang lalu tapi kok ya entah kenapa sebagian tulisannya malah menghilang. So, here I am, lagi nunggu giliran Cuci Pakai Koin, menulis ulang.

Kenapa saya nulis tulisan ini sebenernya ada maksudnya. Saya baru-baru ini aja jadi vegetarian…well, semi vegan karena masih makan ikan. Gak diduga gak dinyana, jadi vegan (selanjutnya ditulis begini aja ya, karena nulis ‘vegetarian’ panjang bener) membawa banyak berkah selain ukuran celana menurun, badan juga jadi lebih enteng. Tapi rempongnya, nah ini nih, gak banyak resto vegan fast food di Jakarta. What did I do? Jadi banyak masak makanan sendiri. Senang sih jadi eksplor banyak resep (tumis brokoli bawang putih ditambah jahe parut ternyata endes lho!) trus ngebekel sendiri. Tapi kadang ada masanya males masak, atau bawaan hari itu banyak (abis meeting bawa laptop lanjut yoga kebayang kan bawaannya) jadinya harus makan di luar. Nah pilihannya apa dong? Gak semua wilayah ramah Burgreens atau Salad Stop. Atau yang lebih parah, diajak makan siang sama kliennya di situ…gimana dong?

Resto Padang jujur jadi salah satu momok buat saya sejak jadi vegan karena…well, saya kalo ke sini pasti makan daging! Entah rendang entah ayam pop. Ayamnya dua nasinya satu. Duar banget kan? Hampir gak pernah makan sayur di resto padang kecuali daun singkong rebus yang emang sepaket sama ayam pop (Untuk pengunjung Resto Padang pasti ngerti lah) atau…sayur nangka. Eh ada kan ya sayur nangka di Resto Padang? *mikir*

Jadi kebayang kan paniknya saya?

Well, panik no more! Karena ternyata Resto Padang kasih pilihan gak kalah sedap buat vegan. 3 makanan ini yang akhirnya jadi pilihan saya pas makan siang di Resto Padang minggu lalu:

Terong Sambel Ijo

I looooveee terong! Terong basically netral sih rasanya, jadi ya enak-enak aja buat di balado atau dibikin bumbu sambel matah kayak yang saya bikin juga di rumah. Yang di sini sih dibikin pake sambel ijo tapi yang saya seneng adalah rasanya gak terlalu pedes. Padahal keliatan kan dari fotonya aja tuh cabe sama bijinya berlimpah ruah. Tapi yang terasa justru dominan asin dan gurih. And yes, sepiring ini saya habis sendirian. Hahaha. Abis gak berasa sih. Hihiy!

 

Daun singkong rebus

Ini daun singkong Resto Padang kenapa tetep renyah ya walaupun direbus? Oh well, terlalu lapar buat mikirin metode masaknya! Haha. Langsung sikat si daun singkong dan dimakan pake sambel ayam pop! Woohoo! Rasanya kenyang sekaligus lega. Kenyang ya pastilah kenyang, kalo leganya lebih ke ternyata ada pilihan makanan buat saya yang vegan ini!

 

Balado jengkol

Ahaaaaaa…ini juaranya! Jengkol is in da house yooooo!!!! Sumpah ini enak banget sampe saya makannya ngirit-ngirit banget demi bisa menikmati lebih lama kenikmatan si stinky beans ini! Jengkol ternyata salah satu pilihan makanan bhiksu di vihara, jadi bukan cuma pilihan makanan di warteg atau restoran langganan supir AKAP. Saya yang tadinya lebih prefer pete daripada jengkol karena baunya, akhirnya masukin jengkol juga jadi salah satu pilihan makanan karena baru tau kalo jengkol itu gak bikin bau…mulut. Iya, bukan mulut yang jadi bau, tapi pipisnya yang jadi bau. So what to do? Untunglah saya punya temen yang jago di bidang essential oil dan kasih bocoran kalo pengen pipis gak bau abis makan jengkol, tetesin aja satu tetes Peppermint Oil dalam 1 gelas minum trus diminum deh. Beres. Yes, masalah perbauan beres!

Jadi begitulah pengalaman saya how to stay vegan di Resto Padang. Ternyata gak susah amat dan gak seribet yang diduga. Jadi berikutnya udah gak panik kalo diajak makan di sana.

Oh iya, ternyata…bisa juga lho stay vegan di Marugame Udon! Haha, gimana caranya? Nanti deh saya tulis lagi. Kemaren pas nemu caranya keburu lapar jadi gak sempet foto!

Standard