Weekend kemarin…

Sudah 2 weekend berturut-turut Sabtu saya diisi dengan kondangan. Namun kondangan yang kali ini lebih istimewa karena saya harus ke Bandung untuk menghadirinya. Pulang dari kondangan sudah malam hari, tak mungkin juga untuk langsung pulang ke Jakarta kan? Maka saya memutuskan untuk menginap semalam di Bandung.

Sebenarnya saya sudah lama mendengar adanya Bed and Breakfast dengan interior lucu menggemaskan di Bandung. Salah satunya yang sedang hits dan hampir tak mungkin mendapat kamar saat weekend adalah Oliver Hostelry di Ciumbuleuit. Saya malah belum pernah mendengar tentang Triple Seven Bed and Breakfast sampai seorang teman mengajak saya untuk menginap di sana selama weekend kemarin.

Dan untung saya nurut!

Pertama karena rate harganya ramah di kantong sih. Di bawah 500.000 rupiah aja. Tapi memang dari beberapa travel blog yang saya baca, Triple Seven ini tak terlalu populer karena: Letaknya terlalu dekat dengan bandara. Saking dekatnya, suara pesawat landing dan take off itu kenceng banget sih. Tapi untungnya bandara Bandung gak rame-rame banget ya, jadi ya masih oke buat saya.

Begitu nyampe, langsung disambut dengan suasana yang adem di lobby seperti ini. Gak cuma lobbynya yang adem, ruang tunggu di sebelah lobby juga menyenangkan buat ngaso sebentar nunggu giliran check in. Ruangannya penuh dengan pernak-pernik lucu yang bikin tangan segera sigap mengambil smartphone buat foto-foto. Instagramable banget istilahnya sekarang.

Oh iya, siapkan uang Rp 50.000 buat jaminan kunci saat check in. Uangnya dibalikin kok pas check out. Kayaknya karena sering banget kasus kunci ilang ya di sini.

Nah ini kamar saya.

IMG_2449

Nice ya? Saya suka banget sama kamarnya. Cukup luas dan lega plus bersih pula. Colokan cabang tiga juga sudah langsung ada. Colokan cabang tiga ini penting banget lho kalo lagi traveling sama teman biar gak jadi cemberut-cemberutan karena rebutan colokan buat ngecharge. Ya kan? Makanya seneng banget ketika colokan cabang tiga ini sudah tersedia.

Kamar mandinya sempit tapi bersih dan nyaman. Showernya ada air hangat pula. Penting kalo buat stay di Bandung. Memang sih banyak yang bilang Bandung sekarang udah gak sedingin dulu. Tapi buat saya yang udah biasa dengan cuaca Jakarta, Bandung akhirnya ya terasa dingin juga. Oh iya, dikasih shampoo dan sabun cair serta mendapat 2 handuk seukuran badan dan keset kamar mandi.

IMG_2453.JPG

Jendela kamarnya cukup besar. Tapi jangan ngarep akan dapat pemandangan kota Bandung ya. Karena letaknya di tengah perumahan, maka pemandangannya tentu saja adalah tembok rumah orang 😀 dan jangan ketipu juga sama bentuknya. Saya pikir kalau saya menutup rapat tirainya maka mata saya akan terlindung dari silaunya sinar matahari pagi yang masuk ketika bangun pagi-pagi. Ternyata? Nggak jugaaaa…karena besar dan tirainya putih, maka walaupun lampu kamar dimatikan, ya silau-silau aja tuh.

IMG_2443

Tapi meja di bawah jendela ternyata enak juga dipake kerja. Plus karena internetnya lumayan kenceng sampe kamar. Beda dengan teman saya yang mendapat kamar di lantai dasar, justru koneksinya lebih susah. Padahal begitu jalan dikit ke lobby, langsung bagus. Aneh ya? Kamar saya yang di lantai 2 justru lancar koneksinya. Sayangnya, saya baru tau kalo koneksinya kenceng pas udah mau check out. Huhu. Padahal, koneksi sinyal provider di kamar saya lumayan kacrut terutama sinyal XL. Kalo Telkomsel sih alhamdulillah lancar jaya.

 

Seperti halnya hotel-hotel kekinian, maka dindingnya tak lepas dari sentuhan mural. Begitu buka pintu kamar, maka saya disambut mural panda cantik.

Begitu turun tangga, ada mural rusa di ujung tangga. Mural-mural cantik ini sayangnya, tidak satu gaya. Memang sih masih dalam satu tema yaitu hewan alam liar. Tapi menurut saya, akan lebih cantik lagi bila mural-mural ini digarap dengan satu gaya. Tentu saja ini semua kembali ke selera.

Cuci matanya gak cuma dengan ngeliat mural. Ruangan buat sarapan di sebelah lobby juga menarik buat ditengok. IMG_2430

Sayangnya karena kafe sedang tutup, maka belum bisa sarapan di sini. Sarapannya diantar ke kamar semua. Namun menurut mbak resepsionis, ruangan ini gak cuma dipake buat sarapan, tapi juga sering dipakai kerja oleh para penghuni hotel. Wow, saya langsung kebayang para digital nomad bisa bekerja dari mana pun.

Mengenai sarapan, jangan khawatir. Sekitar hotel Triple Seven ada banyak banget penjual makanan enak. Kebetulan letak Triple Seven ini dekat dengan gereja yang ramai di Minggu pagi, walhasil warung sekitar gereja banyak menyajikan makanan sarapan yang enak-enak. Nasi kuning, bubur hingga nasi uduk tersedia. Kalau mau menjelajah lebih jauh rasanya ada lebih banyak makanan-makanan menarik, tapi karena kemarin saya bangunnya saja sudah siang, maka setelah sarapan (brunch lebih tepatnya) maka saya kembali ke kamar untuk packing.

Well, all in all, Triple Seven oke juga buat didatangi kalau kamu hendak menikmati weekend di Bandung dan tempat-tempat yang akan kamu datangi berada di tengah kota Bandung. Di sekitar hotel banyak penjual makanan enak, deket banget sama mall baru Paskal 23, Istana Plaza dan Living Plaza (kalo gak salah namanya), transportasi mudah. Minusnya bisa jadi koneksi wi fi yang gak merata di setiap kamar, suara berisik pesawat landing dan take off, serta macet menuju dan meninggalkan hotel. Ya iyalah di tengah kota sih. Tapi untuk budget di bawah 500 ribu, oke juga sih.

Aduh jadi pengen ke Bandung lagi buat nyobain Bed and Breakfast yang lain. Hm, nginep di mana lagi ya?

 

Standard

Ternyata bisa!

Ini tulisan sebenernya udah dibikin 2 hari yang lalu tapi kok ya entah kenapa sebagian tulisannya malah menghilang. So, here I am, lagi nunggu giliran Cuci Pakai Koin, menulis ulang.

Kenapa saya nulis tulisan ini sebenernya ada maksudnya. Saya baru-baru ini aja jadi vegetarian…well, semi vegan karena masih makan ikan. Gak diduga gak dinyana, jadi vegan (selanjutnya ditulis begini aja ya, karena nulis ‘vegetarian’ panjang bener) membawa banyak berkah selain ukuran celana menurun, badan juga jadi lebih enteng. Tapi rempongnya, nah ini nih, gak banyak resto vegan fast food di Jakarta. What did I do? Jadi banyak masak makanan sendiri. Senang sih jadi eksplor banyak resep (tumis brokoli bawang putih ditambah jahe parut ternyata endes lho!) trus ngebekel sendiri. Tapi kadang ada masanya males masak, atau bawaan hari itu banyak (abis meeting bawa laptop lanjut yoga kebayang kan bawaannya) jadinya harus makan di luar. Nah pilihannya apa dong? Gak semua wilayah ramah Burgreens atau Salad Stop. Atau yang lebih parah, diajak makan siang sama kliennya di situ…gimana dong?

Resto Padang jujur jadi salah satu momok buat saya sejak jadi vegan karena…well, saya kalo ke sini pasti makan daging! Entah rendang entah ayam pop. Ayamnya dua nasinya satu. Duar banget kan? Hampir gak pernah makan sayur di resto padang kecuali daun singkong rebus yang emang sepaket sama ayam pop (Untuk pengunjung Resto Padang pasti ngerti lah) atau…sayur nangka. Eh ada kan ya sayur nangka di Resto Padang? *mikir*

Jadi kebayang kan paniknya saya?

Well, panik no more! Karena ternyata Resto Padang kasih pilihan gak kalah sedap buat vegan. 3 makanan ini yang akhirnya jadi pilihan saya pas makan siang di Resto Padang minggu lalu:

Terong Sambel Ijo

I looooveee terong! Terong basically netral sih rasanya, jadi ya enak-enak aja buat di balado atau dibikin bumbu sambel matah kayak yang saya bikin juga di rumah. Yang di sini sih dibikin pake sambel ijo tapi yang saya seneng adalah rasanya gak terlalu pedes. Padahal keliatan kan dari fotonya aja tuh cabe sama bijinya berlimpah ruah. Tapi yang terasa justru dominan asin dan gurih. And yes, sepiring ini saya habis sendirian. Hahaha. Abis gak berasa sih. Hihiy!

 

Daun singkong rebus

Ini daun singkong Resto Padang kenapa tetep renyah ya walaupun direbus? Oh well, terlalu lapar buat mikirin metode masaknya! Haha. Langsung sikat si daun singkong dan dimakan pake sambel ayam pop! Woohoo! Rasanya kenyang sekaligus lega. Kenyang ya pastilah kenyang, kalo leganya lebih ke ternyata ada pilihan makanan buat saya yang vegan ini!

 

Balado jengkol

Ahaaaaaa…ini juaranya! Jengkol is in da house yooooo!!!! Sumpah ini enak banget sampe saya makannya ngirit-ngirit banget demi bisa menikmati lebih lama kenikmatan si stinky beans ini! Jengkol ternyata salah satu pilihan makanan bhiksu di vihara, jadi bukan cuma pilihan makanan di warteg atau restoran langganan supir AKAP. Saya yang tadinya lebih prefer pete daripada jengkol karena baunya, akhirnya masukin jengkol juga jadi salah satu pilihan makanan karena baru tau kalo jengkol itu gak bikin bau…mulut. Iya, bukan mulut yang jadi bau, tapi pipisnya yang jadi bau. So what to do? Untunglah saya punya temen yang jago di bidang essential oil dan kasih bocoran kalo pengen pipis gak bau abis makan jengkol, tetesin aja satu tetes Peppermint Oil dalam 1 gelas minum trus diminum deh. Beres. Yes, masalah perbauan beres!

Jadi begitulah pengalaman saya how to stay vegan di Resto Padang. Ternyata gak susah amat dan gak seribet yang diduga. Jadi berikutnya udah gak panik kalo diajak makan di sana.

Oh iya, ternyata…bisa juga lho stay vegan di Marugame Udon! Haha, gimana caranya? Nanti deh saya tulis lagi. Kemaren pas nemu caranya keburu lapar jadi gak sempet foto!

Standard

Jadi gini…

Saya baru aja kehilangan dompet.

Biasanya kalo kehilangan dompet, pertanyaan pertama yang diajukan pasti,”Hilang di mana?”

Hadeh. Kalo saya tau hilangnya di mana, ya gak hilang dong itu. Lupa naruh aja paling.

Kehilangan dompet emang salah satu pengalaman horror dalam hidup. Masih di bawah level ketemu kuntilanak kali ya (amit-amit) tapi tetep aja, terror yang kebayang untuk mengurus surat kehilangan ke kantor polisi, bikin kartu atm baru, blocking credit card plus (the most horror of them all) bikin KTP baru.

Eh trus apa hubungannya sih sama judul blogpost ini yaitu Spiritually Gokil?

Oh itu judulnya aja sih yang sok asik. Haha. Tapi kan beberapa waktu terakhir kan saya memang sedang suka bermeditasi. Walaupun sekarang udah jauh lebih kendor banget jadi cuma seminggu sekali atau dua kali, tapi kayaknya saya punya pondasi bagus buat sadar penuh (mindful) karena waktu saya kehilangan dompet, saya gak panik sama sekali.

Saking gak paniknya saya sampe heran, kok bisa ya gak panik?

Karena begitu tau dompet saya hilang, saya gak panik terus bongkar-bongkar tas atau gimana. Saya justru ngecek apakah masih punya saldo Gopay yang cukup buat pulang, ada berapa recehan nyelip di kantong celana jins dan trus mikir, terakhir saya keluarin dompet di mana ya?

Tapi pertama, saya harus meeting dulu. Kebetulan yang diajak meeting adalah salah satu teman baik, jadi mau dibilang meeting ya sebenernya bisa dibilang ngobrol santai aja. Walaupun tetap bahas problem bisnis dia.

Seusai meeting, saya kembali ngecek kantong dan selipan di dalam tas. Mungkin masih nyelip, pikir saya. Tapi emang beneran gak ada.

“Kenapa?” tanya teman saya.

“Dompet gw ilang,” jawab saya ringan sambil tersenyum.

“Wah, lalu gimana?”

“Masih ada duit buat pulang sih, tapi gak bisa bayar minum nih,”

“Udah sama gw aja, trus nanti pulang gw anterin aja,”

Rejeki anak cakep. Iya, cakep, karena saya emang gak pernah ngerasa soleh-soleh amat :p

Sepanjang malam di rumah saya mengingat-ingat saya pergi ke mana aja. Pagi saya ke Snappy Gandaria. Saya ingat membayar biaya service dengan uang kontan. Lalu makan siang ke Hokben, saya ingat membayar dengan uang yang ada di kantong. Lalu disambung dengan perjalanan menggunakan Uber ke Shangrilla. Di sini saya ingat mengeluarkan dompet untuk membayar biaya parkir.

Berarti jatuhnya di Uber? Bisa jadi.

Pagi itu, saya menelpon driver Uber. Namanya mas Dede Supriatna. Reaksi pertama mas Dede begitu saya menananyakan apakah dia menemukan sebuah dompet setelah mengantar saya ke Shangrilla?

“Waduh, mbak! Kok bisa hilang? Saya itu gak pernah ngambil barang lho! Kalo hilang pasti saya balikin! Waktu itu ada yang ketinggalan handphone di dalam mobil lalu nelpon saya aja saya balikin kok! Tapi ini beneran deh saya gak nemu!”

Defensif abis 😀

Saya jawab dengan ketawa,”Iya mas, gak apa-apa kalo gak nemu. Saya kan cuma nanya, mas nemu dompet gak setelah nganter saya ke Shangrilla kemaren?’

Baru nadanya turun 1 oktaf,”Nggak, mbak,”

“Oke, mas, makasih ya,”

Oke. Coret Uber.

Mungkin Snappy?

Saya pun googling nomer Snappy Gandaria dan menelpon. Pertanyaan yang sama saya tujukan kepada orang yang menerima telpon setelah saya memperkenalkan diri.

“Dompetnya warna apa, mbak?”

Saya menjelaskan ciri-ciri dompet saya.

“Ketinggalannya kira-kira di mana?”

Saya pun menyampaikan tempat yang saya pikir jadi tempat terakhir saya mengeluarkan dompet.

“Sebentar ya, mbak, saya tanyakan teman saya yang bertugas,”

Saya menunggu sambil memandangi sarapan saya pagi itu di atas meja. Tak lama.

“Nggak ada mbak, sudah saya tanyakan dengan orang-orang di sini. Kalo ketemu pasti kita simpenin kok,”

“Sip, mas. Makasih ya,”

Lebih tenang, lebih reserved. Mungkin karena sudah sering menemukan kasus kehilangan di dalam gerai mereka.

Lalu saya mencoba mengingat-ingat lagi. Berarti tinggal Hokben dong? Tapi masa Hokben sih? Rasanya saya gak keluarin dompet di situ.

Tapi gak ada salahnya juga sih buat nelpon.

Berbekal Google, maka saya mencari no telpon Hokben Blok M Plaza.

Dering ke dua langsung diangkat. Nice.

Saya pun memperkenalkan diri. Suara di sana menjawab dengan ramah. Saya lalu menyampaikan pertanyaan saya. Suara di sana terdiam sejenak tapi lalu terdengar seperti berbicara dengan orang di dalam ruangan yang sama. Tak lama. Namun saat yang tak lama itu sudah cukup membuat saya merancang rute ke kantor polisi dulu lalu ke bank dulu lalu menelpon kartu kredit lalu sehabis itu membeli kartu eMoney baru buat naik kereta, lalu….

“Ada nih, mbak. Warnanya oranye kan?”

Seketika saya merasa seperti baru diguyur seember air es di tengah cuaca Jakarta yang sedang panas-panasnya. Saya pun mengucap syukur dengan perasaan super lega. Seketika semua rute yang sudah saya rancang dan bayangan harus berpanas-panas  naik Gojek pun sirna. Lega luar biasa.

Si mbak Hokben lalu meminta saya untuk menyebutkan nama yang tercantum di dalam KTP yang dia temukan di dalam dompet. Ketika saya menyebutkan nama lengkap saya, dia pun menjawab,”Oh iya bener. Mau diambil kapan, mbak?”

Alhamdulillah.

Siang itu pun saya segera berangkat menuju Hokben Blok M Plaza untuk mengambil dompet saya. Tak banyak langkah-langkah prosedural yang harus saya jalani. Saya hanya harus mengisi buku besar seperti semacam Berita Acara. Sehabis itu mas manager (saya lupa namanya) meminta saya untuk mengecek isi dompet saya apakah ada yang berkurang.

Gak mungkin nambah ya?

Mas Hokben tertawa ramah. Atau garing. Mungkin dua-duanya. Iyain aja deh, gitu kayaknya pikir dia.

Singkat kata, selepas saya menemukan dompet saya, saya lalu melanjutkan aktifitas saya. Sambil heran. Kok gw gak drama ya? Kok gw gak panik ya?  Dan kemampuan gak panik ini sangat membantu untuk berpikir jernih dan merunut kejadian hari itu. Mungkin masih ada yang terlewat, namun bisa mengingat hari itu saya kemana aja dan ngapain aja sudah luar biasa buat saya. Gokil lah.

Gak tau ini ada hubungannya apa gak sama kebiasaan meditasi yang rutin saya lakukan sejak saya mengikuti Vipassana bersama Bali Usada. Padahal rutinitasnya udah kendor lho, kalo dulu tiap pagi 30 menit, sekarang paling banyak juga seminggu dua kali. Tapi memang saya merasa saya bisa berpikir jauh lebih jernih dan satu hal yang juara juga jadi punya kemampuan buat melihat sebuah masalah gak cuma dari satu sisi pandang aja.

Saya sadar banget bahwa pengalaman saya ini mungkin gak berlaku sama buat orang lain. Jadi kalo abis ini ada yang nanya-nanya, saya cuma bisa jawab sesuai pengalaman saya aja. Btw, buat yang baru belajar meditasi dan suka punya pertanyaan-pertanyaan ajaib kayak kenapa begini kenapa begitu, bisa coba baca buku ini;

IMG_3972

Saya baru aja slese baca buku ini dan ceritanya Dan Harris di buku ini mewakili apa yang saya rasain selama ini sih. Kayak gak bisa cerita ke banyak orang kalo sedang mempelajari meditasi karena lebih sering dianggep aneh daripada dianggap punya hobi baru kaya baca buku atau crochet atau kristik misalnya. Terus kalo mikir orang sejak meditasi jadi gak marah-marah…ya nggak juga sih. Dalai Lama aja masih suka losing his temper kok. Tapi paling gak kita kan berusaha jadi orang yang lebih baik sejak bermeditasi, gitu kata Mark Epstein, salah satu temennya Dan Harris yang juga banyak bikin buku tentang meditation. Bacanya enteng banget, kayak dengerin temen lama ngobrol di kafe tentang perjalanan dia abis traveling ke mana gitu.

Btw, ini buku ke 11 lho di challenge #40booksbefore40 saya. Masih jauh ya? Jauh beneeeeeeeeeeuuurrr.

Save

Standard

40 books before 40

Awalnya sih terinpirasi tulisan iniI Read 40 Books This Year, Here’s What I Learned (aka 10 Lessons for 2017). Pertama baca sih rasanya aneh, kenapa 40 ya? Oh ternyata dia bilang dia berulang tahun ke 40 di tahun 2016 dan saya berpikir…hey, kenapa nggak? Kenapa gak baca 40 buku sebelum ulang tahun saya yang ke 40 di bulan Agustus nanti? (Ada untungnya juga berulang tahun di bulan ke 8 :p)

Walaupun sebenernya agak ngeri. Karena speed baca saya sangat lambat. Apalagi kalo lagi sedih. Kayak baca buku Presence nya Amy Cuddy asli gak maju-maju. Dari bulan puasa tahun lalu pas pertama beli ya udah cuma segini aja gak maju-maju.

Goodreads   Recent Updates.png

Sedih kan ya?

Tapi sambil baca buku ini, saya juga sebenarnya menyelesaikan buku yang lain. Mostly buku-buku tentang mindfulness sih, karena sejak kembali dari silent retreat di Bali, saya makin tertarik tentang topik ini. Sementara itu, ini buku-buku yang berhasil saya selesaikan pada saat mentok di buku yang di atas adalah…jeng jeng.

 

4 buku. Dan buku yang terakhir yang buku otobiografinya Donna Karan, saya selesaikan dalam waktu 2 hari ajua. Buku ini yang menyelamatkan record baca buku saya di Goodreads yang mestinya 12 buku dalam setahun (Yes, I’m low achiever)…paling gak selesai 11 buku.

Tapi ketika berhasil menyelesaikan buku Donna Karan hanya dalam waktu 2 hari saya lalu sadar…hey, reading speed saya gak jelek-jelek amat dong? Saya cuma butuh buku yang menarik aja buat dibaca aja…yang kalo bisa sesuai minat saya…plus nambah wawasan #banyakmau.

Anyway, seperti yang saya bilang di awal tulisan ini, saya lalu terinspirasi buat menyelesaikan 40 buku sebelum ulang tahun saya yang ke 40 di bulan Agustus nanti. Dan seperti kata orang-orang kalo punya niat sesuatu harus disampaikan agar semesta menampungnya dan bersekongkol untuk mewujudkannya, demikianlah tujuan tulisan ini dibuat. Agar kalian, teman-teman terbaik saya, bisa mengingatkan saya untuk mencapai target mulia saya ini.

Let the journey begin #40booksbefore40

 

 

 

 

Standard

This is it.

Abis dari Gianyar, saya lanjut ke Canggu. Saya booking kamar pagi itu juga dan menginap di Koa D’Surfer yang letaknya di  dekat Pantai Berawa. Masih bagian dari Canggu juga tapi memang tidak setrendy pantai Echo Beach yang kawasan hits Canggu. Ini asli ngikutin kaki aja sih jalan ke Canggu, karena tadinya saya berharap banyak sama Ubud sebagai tempat saya berlibur dengan tenang. Iya, tenang dalam artian, tiap hari ya agendanya leyeh-leyeh aja. Kenapa pengen leyeh-leyeh, karena saya merasa selama ini tiap jalan-jalan rasanya kayak dikejar setoran, harus ke sini dan ke situ dengan itinerary luar biasa padat. Ya mau gimana lagi, cuti cuma 12 hari setahun harus dimanfaatkan sebaik mungkin bukan?  Tapi jadinya malah tidak terlalu menikmati. Padahal traveling itu penting banget (kalo buat saya) untuk kesehatan jiwa dan raga. Haha. Terserah dibilang ngeles atau apa, tapi pernyataan ini banyak dukungan ilmiahnya kok.

Atau mungkin karena usia. Makin tua memang itinerary jangan padat-padat banget lah 😀

Malam pertama saya habiskan mengobrol sama jeng Koni yang punya bisnis bikin bumbu gourmet. Kami ngobrol di sini. Makanannya enak tapi porsinya kecil banget. Suasanan tempatnya bikin kita berasa tiba-tiba ada di Spanyol. Hebat ya? Padahal saya belum pernah ke Spanyol :p

Keesokan paginya, saya bangun pagi banget. Badannya masih ngikut jam saat meditasi yang mana kita mesti bangun jam 5 pagi tiap hari buat meditasi pagi. Jam 6 saya udah jalan-jalan ke pantai. Pantainya masih sepi dan enak banget. Tapi di depan Finn Beach Club ternyata gak sesepi itu karena di sinilah surga sightseeing liat surfer-surfer advanced menari meniti ombak.

img_1157

Dedek surfer yang lagi bingung mau paddling dengan tangan kiri duluan atau tangan kanan duluan #ehgimana

Nah kan, gemes kan liatnya?

img_1212Berjalan agak menjauhi si dedek surfer, eh saya melihat bule sedang bermeditasi ditemani seekor anjing liar. Anjingnya terlihat bobok dengan kalem di depan si bule. Aneh juga. Karena biasanya anjing pantai Berawa itu pecicilan berat. Saya langsung memotretnya dan mengirim ke wa grup yang berisi teman-teman meditator Bali Usada. Ternyata oh ternyata, yang saya foto itu memang salah satu peserta meditation retreat yang baru saja saya ikuti. Bule Inggris bernama Andrew yang mantan pialang saham dan sekarang jadi motivator. Ketebaklah seisi wa grup ngetawain saya yang tidak mengenali Andrew. Abis itu Andrew pun japri saya dan kami janjian buat meditasi bareng keesokan paginya di tempat tersebut.

Saya melanjutkan berjalan kaki menyusuri sepanjang garis pantai mengikuti petunjuk Google Maps menuju sebuah tempat bernama Old Man yang konon enak banget dipake sarapan. Pagi itu suasananya menyenangkan banget, matahari udah naik tapi gak terlalu panas. Pasir pantai Berawa memang hitam, tapi karena bersih jadi seneng-seneng aja jalannya. Sepanjang jalan banyak ketemu bule-bule yang pada jalan bawa anjing atau pake kostum olahraga pada lari. Gila kuat banget ya lari di atas pasir pantai.

Sampai di Old Man yang ternyata letaknya di kawasan Pantai Batu Bolong. Pantai ini, sesuai dengan namanya, emang ada karang segede rumah yang bolong di tengahnya. Makanya namanya Batu Bolong. Bukan Batu Donat. Kok donat? Iya donat kan bolong di tengah. #krik.

fullsizerender2

Granola bowl apaaaa gitu.

Walhasil saya sepagian itu pun menikmati Canggu dari meja Old Man. Makin siang makin banyak aja turis yang datang buat surfing atau janjian sama beach boy setempat buat ikutan surfing course. Papan surfingnya udah ada, tinggal milih. Warnanya sama biru semua. Keliatanlah yang surfing di Batu Bolong masih banyak yang pemula, terlihat dari frekwensi kebanting ketelen ombak. Seru ngeliatnya bule bule krucil pada jejeritan ketelen ombak.

Matahari makin panas ketika saya memutuskan buat balik ke hotel. Lumayanlah ya jam 10 an. Lumayan gosong, tapi karena suasananya Canggu yang damai banget jadinya kok ya asik-asik aja gitu. Dan oh ya, banyak pokemon lucu-lucu lho sepanjang pantai ini. Pokemon buat beberapa orang mungkin cuma jadi mainan gak penting yang bikin orang anti sosial, tapi buat saya malah jadi kesempatan buat eksplor. Tiap daerah pokemonnya beda lho. Ada pokemon yang cuma saya temui di Gili Air dan abis itu gak nemu lagi di Bali mau pun Jakarta.

Anywaaayyy…ini kamar saya.

IMG_1154.jpg

Lucu ya bantal bentuk surfboardnya.

Bantalnya pengen dibawa pulang.

Suasana kamarnya Koa D Surfer ini okelah. Banyak pernak pernik bertema surfer yang menghiasi interior kamar. Gak cuma pernak-pernik, tapi quote-quote yang berkait dengan surfing juga banyak. Kayak gini misalnya;

fullsizerender4

Wait, Jon Kabat Zein bukannya meditator ya?

Koa D Surfer letaknya gak deket Berawa banget. Jalan kaki ada deh seratus meteran. Nama jalannya juga luar biasa sih, Jln Sri Kahyangan. Nah. kalo kamu keturunan princess kayak saya (tidak bisa menyetir mobil mau pun motor) maka Gojek masih dengan senang hati menjemput kamu di sini. Mereka cuma gak boleh masuk area jalan Pantai batu Bolong. Jadi ojek aplikasi emang dimusuhin juga di sini. Heran juga sih secara ini Bali yang mestinya lebih cinta damai bukan begitu? Anyway, beruntung juga saya menginap di daerah sini dan bukannya di Batu Bolong misalnya.

Siang itu pulang dari pantai saya maksudnya mau mandi dan naik ke roof top. Ternyata saya dengan sukses ketiduran 😀 bangun-bangun laper. Buka-buka rekomendasi makanan dari teman-teman, maka saya memesan Gojek untuk mengantar saya ke Betelnut.

fullsizerender5

Cuma di Canggu: Naik Gojek nembus sawah 😀

fullsizerender6

Nasi merah, tumis daun pepaya sama jagung dan jamur dan dada ayam tanpa kulit. Lupa nama menunya apa. Tapi ini walopun porsinya besar gak bikin begah perut sama sekali.

Ini makanan yang saya pesan. Banyak menu vegetarian emang di Betelnut. Harga ya lumayanlah ya, 50 ribuan ke atas. Tapi kenyangnya lama banget, dan gak bikin perut begah trus males gerak. Ya iyalah, mungkin karena banyak banget serat dan protein di situ.

Jam sudah menunjukkan jam 3 sore ketika saya selesai makan. Kalo ngikutin Google Maps, Pantai Batu Bolong sih mestinya gak jauh. Maka saya pun menyusuri jalan Batu Bolong. Eh bener aja, kira-kira jalan 20 menit keliatan papan nama Old Man yang saya kunjungi tadi pagi. Tapi kali ini saya melanjutkan langkah ke depan pura, buat apa lagi selain selonjoran dan baca buku sambil nunggu sunset.

img_1176

Sunset at Canggu.

Pantai depan pura banyak ibu-ibu yang menyewakan bed buat kita selonjoran ngeliatin orang lewat. Si ibu tempat saya menyewa bed malah sekalian jual sate babi dan sate tuna plus ketupat. Rasanya manis dan gurih dan enak banget. Maap gak difoto karena lupa dan emang…ah capek ah popotoan mulu.

Harga sewa bednya sebenernya 50 rebu perak per 3 jam. Tapi karena saya dateng udah sore, maka ketika saya menanyakan bisa pake berapa lama, dijawab,”Sampe tutup ajalah, mbak,”

Di sepanjang pantai Canggu banyak banget anjing-anjing liar berkeliaran. Tapi anjingnya baik banget gak ganggu. Beberapa malah cukup ramah buat minta diajak main. Iya, mereka yang ngajak main, bukan kita. Waktu saya lagi nongkrong sore-sore di sana, ada seekor anjing betina yang main throw and catch sama bule. Si anjing gesit banget nangkep botol plastik sejauh apa pun si bule ngelempar. Bahkan sampe nyebur ke laut pun doi tetep semangat ngejar. Saya malah yang gak tega ngeliatnya karena saking semangatnya si anjing kan sampe basah kuyup kena air laut dan kotor kena pasir.

Lalu si bule pulanglah. Si anjing bingung karena gak ada lagi yang ngajak main. Saya yang waktu itu baru aja keluar kecipak kecipuk rendeman #azek berinisiatif ngambil si botol dan saya lempar. Ngelemparnya tentu saja tidak sejauh si bule yang lengannya sekuat super hero. Si anjing kayaknya ngerasa. Walhasil dia cuma mau main sama saya selama 2 lemparan. Abis ngegigit botol hasil lemparan ke dua saya, dia nyamperin turis cowok yang lain.

Eh?

Gila, sama anjing liar pun saya dicuekin! KTHXBYE!

Sore itu saya kembali ke hotel dengan hati puas. Senang rasanya menikmati leyeh-leyeh hari ini. Perut tenang, hati senang. Pas pulang ngelewatin Finn sempet kepikiran buat mampir untuk dinner. Tapi mandi dulu ah. Dan ya ketebak sih, abis mandi langsung bablas tidur sampe pagi.

Paginya sesuai janji sama babang Andrew, kami meditasi bareng di depan Finn. Janjiannya jam 5.30. 5.30 tuh kalo di Bali masih gelap banget. Pantai indah yang saya datangi pun rasanya kayak tempat jin buang anak. Tapi udah ada beberapa orang yang beberes sih, pasang-pasang tenda dan ngeratain pasir. Bapak yang narik bayaran masuk pantai malah yang belum ada. Saya udah khawatir si bule gak datang, tapi ternyata doi menepati janjinya. Dia pun ngasi tau kalo dia meditasi pake timer, 15 menit pertama dia mengatur nafas masuk dan keluar, 15 menit ke dua dia isi dengan body scan dan 15 menit ke tiga dia isi dengan meditasi Loving Kindness. “Kalo ternyata lo selese duluan dan mau cabut, silakan aja,” katanya. “Tenang aja, gw tungguin elo kok,”kata saya kalem. Padahal maksud sebenernya adalah…saya mau nungguin bule-bule surfer yang tiap subuh emang kemari. Kan saya udah survey sehari sebelumnya :p

Kelar meditasi, si babang cabut duluan dan janjian malemnya ke La Laguna. Trus paginya gak meditasi dong? “Gaklah, kan weekend,” kata dia. “Gw biasanya wasted berat kalo weekend jadi libur meditasi,”

Oh oke deh.

Hari itu saya sarapan di Finn Beach Club. Cie, gaya. Haha, abis gak kesampean dinner malam sebelumnya di situ. Saya agak kaget juga dengan suasana Finn Beach Club pagi-pagi. Isinya ada 2 bule lagi kerja. Yang satu sambil sketching diagram entah apalah itu, yang satu lagi sambil jawab e-mail di laptop. Tenang, gak baca isinya kok, cuma keliatan logo Gmail nya aja. #halah.

fullsizerender7

Ini juga granola apa gitu, tapi gak pake yoghurt melainkan santan kelapa. Kentel banget ya, kayak…

Hari ke dua ini saya isi dengan jalan-jalan cari oleh-oleh. Padahal mestinya saya udah pulang ke Jakarta. Pulangnya jadi batal karena tiket pesawat Denpasar-Jakarta mahalnya gak kira-kira. Masa ya bisa sampe 5 jutaan aja gitu one way. Sinting. Padahal saya udah sok yakin bakal dapet murah karena toh orang akan lebih banyak ke Bali daripada ke Jakarta kan? Lawan arah gitu maksudnya. Ternyata gak juga sodara-sodara. Jadi next time kamu ke Bali kalo trus mau pulang ke Jakarta, jangan sok yakin bakal dapet tiket murah di weekend ya, karena…sami mawon.

Siang ini saya makan di sebuah salad bar bernama Watercress. Karena saya anaknya gampangan a.k.a. clueless 😀 jadi saya minta dipilihin Koni buat isi salad saya. Walhasil inilah pesanan saya.

fullsizerender8

Ada timun, ada bayam, quinoa dan perkedel ikan. Sausnya gak tau apaan. Tapi enak.

Ini fotonya di close up. Aslinya sih ukurannya gede banget. Diameter piringnya ada kali 30 cm. Asli luas banget. But again, rasanya gak kenyang begah bikin bego. Rasanya tetep enteng kok.

fullsizerender9

Agak corny sih…

Malamnya, saya dijemput ke La Laguna oleh babang Andrew. Yang saya pikir party biasa gak taunya rave party. Isinya rame banget sama muka bule mabuk-mabukan dengerin musik dari DJ yang…saya gak suka banget lagunya. Haha. Tapi gak tau kenapa bule-bule Eropa itu pada seru-seru banget. Saya kenalan dengan beberapa bule di sana dan rata-rata mereka udah tinggal lama di Canggu. Baik itu sekedar liburan (bule sekali liburan setahun, gak kayak kita yang cuma seminggu) atau emang punya bisnis. Sambil liburan, mereka akhirnya berteman dengan sesama bule di sana. Bule-bule di sana rata-rata udah berumur di atas 30 an. Jarang yang muda kayak kalo kita ke Kuta. Kalopun ada yang muda, emang pergi bareng sekeluarga atau liburan bareng sama keluarga.

Besok paginya, saya kembali meditasi di depan Finn Beach Club. Kali ini janjiannya nambah Geraldine, bule Perancis yang rumahnya di Nusa Dua. Dia dateng naik motor pagi-pagi buat meditasi bareng saya dan Andrew. Saya tadinya gak nyangka Andrew bakal dateng buat join, etapi ternyata dia dateng juga.

img_1218

Dan anjing pantai itu pun kembali menyambangi kami…

Kami pun bermeditasi bersama selama 30 menit. Saya sama Geraldine sih yang 30 menit. Andrew tetep dengan durasi 45 menit. Rada beda emang sama suasana di Forest Island karena di sini lumayan berisik dengan suara ombak pecah. Tapi kalo didengerin makin lama, suara ombak pecah itu bisa jadi harmoni yang menyenangkan juga ternyata.

img_1219

Inget anjing yang kemaren nemenin saya dan Andrew meditasi gak?

Well, the dog is getting friendlier. Keliatan kan di pic atas kalo anjingnya makin mendekat? Nah begitu kelar meditasi, posisi doggienya udah di sini dong.

 

 

Sekelarnya meditasi, Andrew pamit duluan mau nganter temennya yang sakit ke Healer. Healer, seperti arti harafiahnya “Penyembuh”, kalo di bule itu istilah buat orang yang kalo kita nyebut “Orang Pintar”. Yoi, bule-bule di Bali sekarang udah banyak juga yang kalo berobat perginya ke Orang Pinter bukannya ke rumah sakit.

Dan ketika saya selesai mengobrol sama Geraldine untuk lanjut breakfast di OldMan, posisi doggienya udah di sini.

img_1221

So cute ❤

Saya mengobrol bersama Geraldine sambil menikmati suasana pantai yang masih adem dengan cuaca yang segar khas pantai. Geraldine cerita suka duka dia tinggal di Bali selama 9 bulan terakhir. Walopun sama-sama bule, menurut dia bule Australia itu kasar. Walaupun umurnya udah 50, dia ternyata masih suka main surfing. Emang doyan air, soalnya dia dulunya atlet ski air. Pantes. Geraldine pernah juga ke Jakarta. Saya meladeni dengan antusias,”Oh iya? Jakartanya ke mana aja ya?”

Wajahnya berubah masam,”Nggak kemana-mana, di hotel deket bandara aja, apa tuh namanya? Amaris? Nah pokoknya ke sana. Itu juga kepaksa, karena pesawat saya ke Paris ditunda penerbangannya,”

Bukannya tersinggung saya malah ketawa. Ya gimana, buat orang bule yang udah menikmati indahnya Bali, Jakarta buat mereka sih nightmare.

“Kok kamu betah sih tinggal di Jakarta?” tanya Geraldine.

“Jakarta bisa menjadi kota yang menyenangkan kok kalo kita ketemu orang-orang yang tepat. Orang yang tepat, lingkungan yang tepat, plus semua teman-teman baik saya juga di sana. Masih ada orang baik kok di Jakarta.” jawab saya sambil senyum. (Yang mana ketika saya menuliskan ini saya juga kaget kok saya bisa jawab begitu ya.)

Geraldine tersenyum dan bilang,”You are officially my first Jakarta friend,”

“So, will you visit me if you’re going to Jakarta someday?”

“I think it’s best if we meet in Bali,”

Hahaha.

Malam itu saya kembali ke Jakarta dengan perasaan puas karena sudah melakukan perjalanan yang menyenangkan. 2 minggu lebih saya meninggalkan rumah, wow! Gak ada plan, gak ada itinerary, bener-bener cuma ngikutin kaki. Pindah hotel ya tinggal pindah, mau pulang ya tinggal beli tiket, gak direncanain beli in advance kayak biasa. Buat control freak kayak saya sebenarnya hal ini sedikit mengerikan, tapi ternyata kalo dilaksanakan sendiri…hey, ternyata bisa menyenangkan. Bener-bener trip nyantay lebih banyak selonjorannya, baca buku, tidur siang, ngobrol sama orang lokal. It’s really…amazing.

My friend once said that’s not all of our vacation is a vacation, sometimes it can be your spiritual journey when you can discover more about yourself.

I think this trip is one of them.

 

Standard

Yuk ke Gianyar!

Ceritanya saya belum sreg nemuin tempat buat saya bersantai dan menyepi. Untunglah saya punya seorang Shasya yang bersedia jadi guide dadakan saya walaupun secara virtual (lewat Whatsapp aja maksudnya). Shasya lalu menyarankan saya untuk menginap di Barn and Bunk, sebuah hostel mungil nan lucu di Gianyar. Foto-foto interiornya sih bagus dan instagramable lah #halah. Saya pun check out dari Sri Bungalows dan lanjut ke Gianyar, sekalian janjian sama teman lama saya yang satu ini, Olive.

Patut disadari dan diwaspadai #asedap kalo Ubud itu gak ramah Uber. Jadi buat jarak dari Ubud ke Gianyar yang sebenernya masih satu daerah (perjalanannya juga gak sampe satu jam), supir taksi tembak di sana minta biaya Rp 200.000 perak aja. Agak ngeselin emang. Tapi ketika saya tau supir taksi saya adalah guru SD yang cari obyekan habis pulang sekolah, gak tau kenapa rasanya ya jadi ikhlas aja gitu. Apalagi trus ngobrolnya nyambung. Dia cerita kalo sedang ada program outing ke Singapura buat guru-guru di sekolahnya. Outing atau studi banding, apa pun lah itu. Tapi dia heran, selalu ada saja orang yang tidak mendukung. Dia mengeluh. Saya diem aja dengerin dan mikir, pasti nih guru umurnya masih 20 an. Ngomongnya berapi-api banget! Jie, sok muda aja gitu saya.

Continue reading

Standard